You are here

Pembukaan Kembali Maladewa Untuk Wisatawan Global

Pembukaan Kembali Maladewa Untuk Wisatawan Global

Foto Ilustrasi Pembukaan Kembali Maladewa Untuk Wisatawan Global oleh Asad Photo Maldives

Meskipun pembatasan dan tindakan karantina mencegah orang mengunjungi banyak tujuan wisata paling populer di dunia saat ini. Maladewa merupakan salah satu negara yang terkenal dengan keindahan alamnya kini menyambut semua tamu dari seluruh dunia. Pembukaan kembali maladewa untuk semua wisatawan global

Berwisata Digital, Window Swap Menikmati Pemandangan Dari Jendela

Pada tanggal 15 Juli, negara kepulauan di Samudra Hindia, maladewa dibuka kembali untuk pariwisata internasional. Wisatawan global dari seluruh dunia tidak perlu masuk ke karantina wajib saat tiba di Bandara Internasional Velana di ibukota negara maladewa Male. Mereka juga tidak perlu menghasilkan bukti yang mereka uji negatif untuk virus corona.
Juga tidak ada persyaratan visa baru atau biaya tambahan untuk membayar.

Pembukaan Kembali Maladewa Maladewa, One island, one resort

Pada awalnya, pengunjung internasional hanya akan diizinkan di pulau-pulau resor dan mereka perlu memesan seluruh masa inap mereka dalam satu perusahaan terdaftar.

Pengecualian hanya akan dibuat untuk pengaturan transit, sesuai dengan pedoman pemerintah Maladewa. Dalam hal pencegahan Covid-19, pejabat pariwisata mengandalkan fakta bahwa setiap resor pada dasarnya sudah menawarkan karantina sendiri

Maladewa terdiri dari 26 atol yang diisi dengan lebih dari 1.000 pulau yang ditempati oleh puluhan resor, semuanya tersebar di 90.000 kilometer persegi.

Sebagian besar pulau di Maladewa dikembangkan untuk fitur pariwisata. Jika tamu atau staf melakukan kontak dengan seseorang yang dinyatakan positif Covid-19, secara teori mereka akan mudah dilacak, sementara potensi penyebaran dijaga seminimal mungkin. Tetapi sama menariknya dengan naik pesawat ke Maladewa saat ini, para pelancong mungkin harus bersaing dengan langkah-langkah karantina negara mereka saat mereka kembali. Dan, itu mungkin menghalangi mereka untuk berkunjung.

Apakah ada maskapai yang benar-benar terbang di sana?

Terlepas dari kemunduran penerbangan global, masih dimungkinkan untuk terbang ke Maladewa secara komersial sekarang, dengan beberapa maskapai penerbangan utama terhubung melalui Timur Tengah. Ini termasuk Emirates Airlines, yang menawarkan koneksi melalui Dubai dari kota-kota global utama seperti London, Chicago, Toronto dan Sydney.

Qatar Airways melanjutkan penerbangan ke Maladewa pada 15 Juli di Doha, menawarkan koneksi melalui pusat-pusat utama termasuk London, Paris, Frankfurt, Sydney, New York dan Los Angeles. Sesama maskapai penerbangan UEA, Etihad akan melanjutkan penerbangan dari Abu Dhbai ke Maladewa mulai 16 Juli. Turkish Airlines untuk sementara memulai penerbangan mulai 17 Juli.

Maladewa tidak mengharuskan pengunjung untuk mengirimkan bukti bahwa mereka bebas Covid-19. Namun, beberapa maskapai penerbangan memeriksa penumpang pesawat. Pada saat kedatangan, penumpang diminta untuk mengisi kartu pernyataan kesehatan dan visa turis 30 hari akan diberikan. Wisatawan yang menunjukkan gejala Covid-19 akan menjalani tes PCR (reaksi berantai polimerase) dengan biaya sendiri dan dikirim ke fasilitas yang ditunjuk untuk diisolasi.

Apakah semua resor di maladewa dibuka kembali pada 15 Juli 2020?

Dari 156 resor terdaftar di Maladewa, 43 resor akan dibuka pada 15 Juli 2020. Lusinan lagi akan dibuka kembali pada bulan Agustus, dengan 50 atau lebih berencana untuk mengikuti pada bulan September dan Oktober.

Grup perhotelan Prancis, Accor, memiliki lima resor Maladewa bermaksud untuk membuka kembali Mercure Maldives Kooddoo Resort mulai 1 Agustus, diikuti oleh Pullman Maldives Maamutaa Resort pada bulan September. Dinyatakan oleh John Bendtsen, Manajer Umum Area Accor untuk Maladewa.

Airbnb Mengumumkan Aturan Baru Bagi Pengguna

Sejauh ini, respons dari para tamu sangat positif meskipun berhati-hati. Dalam hal kesehatan dan keselamatan, pemerintah mengeluarkan “Izin Pariwisata Aman” untuk mengakreditasi fasilitas wisata yang mematuhi undang-undang dan persyaratan keselamatan khusus. Seperti meminta petugas medis yang bersertifikasi on call dan memegang “stok yang memadai” dari peralatan perlindungan pribadi. Beberapa resor menerapkan langkah-langkah tambahan untuk melindungi tamu dan staf.

Protokol Kesehatan Resor

Di dua properti Soneva, misalnya, para tamu akan diminta untuk menjalani tes Covid-19 PCR di ruang tunggu bandara sebelum dipindahkan ke resor mereka dengan pesawat. Setelah di resor, mereka akan langsung ke vila mereka dan diminta untuk tetap di sana sampai hasil tes diterima dan negatif.

Jika hasil tamu kembali positif, mereka akan diminta untuk mengisolasi di villa mereka, di mana mereka akan dirawat oleh perawat terlatih. Selama minggu pertama menginap, mereka juga akan meminta para tamu untuk mengambil satu lagi tes PCR real-time. Meskipun ini bisa dianggap sebagai sedikit berlebihan atau terlalu berhati-hati.

Di Soneva, semua pulau adalah “One Island One Resort”. Hal ini bertujuan untuk menjadikan pulau pribadi sebagai rumah bagi lingkungan bebas Covid-19. Sehingga, para tamu dapat benar-benar bersantai dan berinteraksi dengan tuan rumah dan sesama tamu dan tidak merasa khawatir akan terinfeksi.

Soneva tetap terbuka sepanjang pandemi dan telah mengikuti praktik terbaik yang direkomendasikan oleh Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Amerika Serikat (the US Centers for Disease Control and Prevention / CDC) serta rekomendasi ahli virologi dan penyakit menular. Protokol pembersihan dan sanitasi juga ditingkatkan.

Pembukaan kembali Maladewa memberi keuntungan sebagai penggerak pertama pariwisata di Maladewa

Maladewa telah mencatat hampir 2.000 kasus yang dikonfirmasi dan lima kematian dari Covid-19 sejauh ini. Seperti semua negara yang sangat bergantung pada pariwisata, itu telah dilanda krisis. Pada saat kekayaan pariwisata mereka meningkat.

Menurut Bank Dunia, pariwisata secara langsung dan tidak langsung menyumbang dua pertiga dari PDB negara maladewa. Industri ini berkembang pada tahun 2019. Kedatangan pengunjung tumbuh sebesar 14,7% (year on year). Dengan total kedatangan mencapai rekor 1,7 juta. Para pejabat berharap mereka akan mencapai 2 juta kedatangan tahun ini.
Dalam sebuah pernyataan yang dikeluarkan pada bulan Mei, Ali Waheed, menteri pariwisata negara Maladewa, menggambarkan dampak pandemi coronavirus sebagai “lebih dahsyat daripada tsunami 2004 dan krisis keuangan global 2008”.

Data Bank dunia untuk perekonomian Maladewa dapat di lihat di sini

Untuk pertama kalinya dalam 47 tahun pariwisata di Maladewa, Maladewa telah mengalami nol kedatangan wisatawan sejak Maret 2020. Mempertimbangkan situasi pandemi di banyak pasar sumber utama Maladewa seperti Cina (17%), India (10%), Eropa (49%) dan AS (3%) di mana negara-negara masih berusaha untuk menghadapi pandemi atau pertempuran melawan gelombang kedua atau ketiga infeksi.

Pemulihan pariwisata harus didukung lebih lanjut dengan dimulainya kembali penerbangan internasional. Pengaturan perjalanan timbal balik dengan negara-negara mitra. Pelonggaran persyaratan karantina / isolasi di negara asal pengunjung dan pemulihan dalam kepercayaan diri pelancong untuk bepergian.

Meskipun demikian, pembukaan kembali Maladewa pada bulan Juli akan memberi Maladewa keuntungan penggerak pertama untuk menangkap permintaan terpinggirkan dari para wisatawan ketika pemulihan sedang berlangsung.

Informasi seputar pariwisata maladewa dapat di lihat di sini

Referensi :

lilik sumarsih
Petualang,photographer dan penulis artikel tentang traveling dan alam liar

One thought on “Pembukaan Kembali Maladewa Untuk Wisatawan Global

Leave a Reply

Top