You are here

Korea Selatan Menghadapi Corona Gelombang Dua

Gyeongju si South Korea

Gyeongju si South Korea
Foto oleh James Lucian

Pojokjakarta.com (29 Juni 2020), Korea Selatan telah mengkonfirmasi lusinan kasus virus corona baru dalam 24 jam terakhir karena Korea terus berjuang dengan lonjakan kasus baru, tetapi para pejabat kesehatan dunia (WHO) membantah klaim “gelombang kedua”.

Ketika dunia melintasi 10 juta kasus COVID-19, Korea Selatan telah mengalami lonjakan selama beberapa minggu terakhir. Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Korea melaporkan 62 kasus baru, 22 di antaranya diklaim berasal dari luar negeri.

Sebagian besar kasus domestik terdeteksi di Seoul, ibukota padat penduduk. Kasus-kasus baru sepanjang bulan telah dikaitkan dengan pertemuan keagamaan, klub malam dan pekerja gudang.

Di awal bulan Mei, Korea mengkonfirmasikan wabah awal 35 kasus baru menyusul keputusan untuk mencabut pembatasan sosial yang jauh.Kasus-kasus baru terus muncul dalam kelompok, dengan lonjakan terbesar terjadi di Bucheon, sebelah barat Seoul, pekan lalu ketika sebuah gudang yang dikelola oleh pemimpin e-commerce Coupang mencatat 138 kasus baru, dan Itaewon, daerah kehidupan malam Seoul, mencatat sekitar 277 kasus baru. kasus.

Pernyataan Pemerintah Korea Selatan

Kelanjutan pengembangan cluster baru membuat direktur KCDC, Jeong Eun-kyeong minggu lalu untuk menyatakan bahwa negara itu menderita “gelombang kedua” infeksi. Negara ini telah mencatat total 12.715 kasus, dengan sekitar 280 kematian.

Jeong menyatakan bahwa di wilayah metropolitan Korea Selatan gelombang pertama terjadi mulai dari Maret hingga April serta Februari hingga Maret dan gelombang kedua, yang dipicu oleh liburan Mei, telah berlangsung. Korea Selatan awalnya memperkirakan bahwa gelombang kedua akan muncul pada musim gugur atau musim dingin. Namun, Prakiraan pemerintah Korea Selatan ternyata salah. Selama orang-orang memiliki hubungan dekat dengan orang lain, berpotensi memicu infeksi akan terus berlanjut.

Dilansir dari Fox News (29 Juni 2020), Organisasi Kesehatan Dunia membantah klaim gelombang kedua tersebut. Epidemiolog dan pimpinan teknis Maria Van Kerkhove berspekulasi bahwa keberhasilan yang dikelola negara dalam menekan transmisi telah membuat setiap peningkatan dalam kasus-kasus tampak lebih signifikan.

Pengalaman Eropa Dan Amerika Latin

Banyak negara yang berhasil menekan tren pandemi seperti Italia. Italia yang pernah dianggap sebagai titik panas pandemi di Eropa terus mengalami penurunan tren dalam jumlah. Untuk pertama kalinya sejak awal wabah, kurang dari 100 pasien yang terinfeksi menempati ICU nasional. Sebagai sebuah pertanda bahwa pandemi itu surut dan orang-orang merasa percaya diri corona akan segera berakhir. Perjalanan antar-daerah dilanjutkan pada 3 Juni, dan Italia bersiap untuk membuka kembali perbatasannya.

Pemerintah Inggris, sementara itu, diharapkan untuk membatalkan persyaratan karantina 14 hari yang memaksa orang untuk mengisolasi diri setelah kembali ke rumah dari luar negeri.

Tidak semua negara berhasil mempertahankan angkanya tetap rendah. Amerika Selatan telah melihat beberapa negara lepas kendali. Brasil sekarang menjadi negara yang paling parah kedua di dunia setelah Amerika Serikat.

Pada 22 Juni, Brasil menjadi negara kedua yang melewati 50.000 kematian. Presiden Jair Bolsonaro secara konsisten menentang langkah-langkah untuk memerangi penyebaran pandemi, termasuk penguncian, untuk fokus pada menjaga ekonomi. Langkah ini terbukti sangat memecah belah, dengan dua menteri kesehatan meninggalkan jabatan mereka ketika kematian dan infeksi melonjak.

Referensi :

Fox News

Andrea
Seorang penulis kesehatan mental dan hubungan manusia, penulis berita nasional dan internasional
https://pojokjakarta.com

3 thoughts on “Korea Selatan Menghadapi Corona Gelombang Dua

Leave a Reply

Top