You are here

China Merasa Di Fitnah Amerika Serikat

China Merasa Di Fitnah Amerika Serikat

Foto Ilustrasi China Merasa Di Fitnah Amerika Serikat oleh David Yu

Pejabat China mengatakan pada hari Kamis 23 Juli 2020. Pejabat China menganggap keputusan Amerika untuk menutup konsulat China di Houston sebagai fitnah keji . China merasa di fitnah Amerika Serikat. Pejabat pemerintah Amerika Serikat menuduh China melakukan ancaman spionase dan pencurian kekayaan intelektual.

Konsulat China Di Houston Amerika Di Tutup

Adanya Pekerja Paksa Muslim Uighur Di Cina, Benarkah?

Antonio Guterres , Kesetaraan Global

Juru Bicara Kementerian Luar Negeri China Wang Wenbin dalam konferensi pers Kamis 23 Juli 2020. Menyatakan bahwa selama lebih dari 40 tahun, konsulat jenderal telah mempromosikan persahabatan bilateral. Kerja sama dan saling pengertian antara Amerika Serikat dan China. Tuduhan Amerika Serikat kepada konsulat jenderal China di Houston dianggap sebagai fitnah ganas.

Pejabat Departemen Luar Negeri Amerika Serikat memerintahkan pembekuan segera semua kegiatan dan acara di konsulat China. Setelah petugas pemadam kebakaran dan polisi Houston menanggapi asap naik dari halaman dan melaporkan bahwa dokumen sedang dibakar. Menurut outlet berita lokal Selasa 21 Juli 2020 malam.

Awak pemadam kebakaran tidak diizinkan masuk karena mereka tidak memiliki hak yurisdiksi atas konsulat. Tetapi sebuah video dari seorang warga di dekat konsulat menunjukkan tempat sampah terbakar di halaman.

Juru bicara Departemen Luar Negeri AS Morgan Ortagus mengatakan kepada Fox News. Bahwa konsulat ditutup “untuk melindungi kekayaan intelektual Amerika dan informasi pribadi Amerika.”

China Merasa Di Fitnah

Wenbin mengatakan bahwa pada dua kesempatan terpisah AS membuka dan menyita kantong diplomatik China pada Juli 2018 dan Januari 2020. Wenbin menambahkan bahwa Tiongkok akan mengambil tindakan “perlu” terhadap Amerika Serikat, meskipun dirinya tidak menjelaskan lebih lanjut. China merasa di fitnah oleh Amerika Serikat karena Amerika menuduh china melakukan ancaman spionase.

“Permintaan AS untuk penutupan konsulat jenderal China di Houston adalah pelanggaran serius terhadap hukum internasional,” kata Wenbin, Kamis 23 Juli 2020. “Ini sangat merusak hubungan bilateral, sebuah langkah yang memotong ikatan persahabatan antara orang-orang Cina dan Amerika Serikat.”

Sekretaris Negara Mike Pompeo menyebut konsulat China di Houston sebagai “pusat mata-mata dan pencurian IP”. Mike Pompeo menyatakan bahwa hubungan yang dulu dimiliki AS dengan China telah berubah.

Serangan Cyber Di Tuduhkan Kepada Rusia

“Presiden Reagan berurusan dengan Soviet berdasarkan ‘kepercayaan tapi verifikasi.’ Ketika datang ke PKC [Partai Komunis Tiongkok], saya katakan, “tidak percaya dan memverifikasi,” kata Pompeo saat konferensi pers di Perpustakaan Nixon, Kamis 23 Juli 2020.

Pompeo juga membahas pembentukan koalisi yang terbuat dari “negara-negara yang berpikiran sama dengan aliansi baru demokrasi,”. Sebuah proposal yang Pompeo pertama kali katakan dalam pertemuannya dengan Menteri Luar Negeri Inggris Dominic Raab di London minggu ini.

Tujuan koalisi adalah untuk menghadapi pemerintah China.

“PBB, NATO, G7, G20, kekuatan ekonomi, diplomatik, dan militer gabungan kita tentu cukup untuk memenuhi tantangan ini, jika diarahkan dengan benar,” kata Pompeo, Kamis 23 Juli 2020. “Mengamankan kebebasan kita dari Partai Komunis Tiongkok adalah misi zaman kita.”

Pengadilan India Mendenda 98 Jamaah Indonesia

Minuman Keras Di Larang Di Afrika Selatan

Pembukaan Kembali Maladewa Untuk Wisatawan Global

Andrea
Seorang penulis kesehatan mental dan hubungan manusia, penulis berita nasional dan internasional
https://pojokjakarta.com

2 thoughts on “China Merasa Di Fitnah Amerika Serikat

Leave a Reply

Top