You are here
Home > Berita Nasional >

Kekhawatiran Baby Boom Indonesia Pasca Pandemi

Kekhawatiran Baby Boom Indonesia Pasca Pandemi

Foto Ilustrasi Kekhawatiran Baby Boom oleh Kristina Paukshtite

Pojokjakarta.com (15 Juni 2020), Pembatasan pergerakan manusia diberlakukan di Indonesia , jutaan orang berhenti mengunjungi klinik kontrasepsi. Mempromosikan keluarga berencana sebagai bagian dari perjuangan pemerintah Indonesia melawan kekurangan gizi anak.

Kekhawatiran Baby Boom menjadi sebuah kemungkinan konsekuensi yang tidak diinginkan dari pembatasan coronavirus di Indoensia. Salah satu konsekuensinya adalah ledakan bayi pasca-pandemi.

Kekhawatiran Baby Boom

Pada bulan April, ketika orang-orang di seluruh Indonesia tinggal di rumah, sekitar 10 juta pasangan menikah berhenti menggunakan kontrasepsi.

Banyak wanita tidak bisa mendapatkan akses ke kontrasepsi karena penyedia layanan kesehatan mereka ditutup. Yang lain tidak ingin mengambil risiko kunjungan, karena takut terserang virus. Sekarang, pejabat menghadapi kemungkinan gelombang kelahiran yang tidak direncanakan tahun depan.

“Kami gugup meninggalkan rumah, belum lagi pergi ke rumah sakit, yang merupakan sumber dari semua penyakit.” kata Lana Mutisari, 36, seorang wanita yang sudah menikah di pinggiran Jakarta.

Hasto Wardoyo, dokter kandungan dan ginekolog yang mengepalai badan keluarga berencana, memperkirakan ada 370.000 hingga 500.000 kelahiran tambahan awal tahun depan. di Indonesia yang biasanya kelahiran bayi sekitar 4,8 juta setahun.

Ledakan kelahiran akan menjadi kemunduran bagi upaya ekstensif Indonesia untuk mempromosikan keluarga kecil bahagia. Program Keluarga Berencana merupakan aspek kunci dari perjuangan Indonesia melawan kekurangan gizi anak.

Tantangan Virus Corona

Presiden Joko Widodo telah menjadikan program KB sebagai tujuan nasional untuk mengurangi pertumbuhan anak yang terhambat karena gizi buruk dan faktor-faktor lain hingga setengahnya dalam waktu empat tahun.

“Seharusnya tidak ada kehamilan yang tidak diinginkan,” kata Dr. Hasto.

Kontrasepsi diberikan secara gratis kepada orang miskin di Indonesia, dan pasangan muda yang sudah menikah. Perwakilan pemerintah mendorong penggunaan kontrasepsi . Seringkali istri dari petugas lingkungan, atau salah satu dari 24.000 penasihat keluarga berencana.

Kunjungan klinik reguler sebagian besar terganggu oleh coronavirus. Coronavirus di Indonesia telah menyebabkan lebih dari 34.000 infeksi dan hampir 1.900 kematian. Di Jakarta, corona virus ditemukan dan menjadi salah satu yang cukup parah di Indonesia. Infeksi baru telah menurun, masjid, mal, dan kantor dibuka kembali secara bertahap bulan ini. Tetapi , kasus meningkat di bagian lain Indonesia, termasuk provinsi Jawa Timur dan Papua.

Hasto, kepala keluarga berencana, mengatakan perkiraannya hingga setengah juta kelahiran yang tidak direncanakan adalah konservatif. Namun dia mengatakan dia yakin bahwa perubahan yang dilakukan agensinya dapat mencegah ledakan bayi yang jauh lebih besar.

Langkah Antisipasi Mengatasi Kekhawatiran Baby Boom

Peraturan telah direvisi untuk memungkinkan pengiriman kontrasepsi ke rumah, dan untuk memungkinkan perempuan memperoleh lebih dari satu bulan persediaan pil KB pada suatu waktu. Pada bulan April, pemerintah mulai memberikan kontrasepsi bersama dengan persediaan makanan darurat yang diterima banyak keluarga karena pandemi.

“Kami melakukan distribusi dari pintu ke pintu sambil membagikan paket makanan pokok dan suntikan gratis. Kami juga membawa pil KB.” kata Dr. Hasto.

Agensi juga meningkatkan upaya promosi yang melibatkan lapangan radio dan media sosial, serta truk pengeras suara untuk mendorong pasangan menunda kehamilan sampai krisis Covid-19 berakhir.

Di kota Semarang, seorang petugas kesehatan perempuan berbicara langsung tentang kontrasepsi melalui pengeras suara sebentar menjadi kontroversi nasional, dengan beberapa mengatakan bahasa itu tidak pantas. Namun perhatian membantu menyebarkan pesan.

Novita Saputri, 28, seorang sekretaris untuk sebuah perusahaan perdagangan asing di Jakarta yang telah menikah selama 18 bulan, ingin memiliki bayi, tetapi tidak sampai pandemi berakhir. Kantor dokternya ada di rumah sakit terdekat, dan dia tidak ingin mengambil risiko kunjungan bulanan yang dia perlukan jika dia hamil sekarang.

“Jika saya pergi ke rumah sakit, risiko terkena virus lebih tinggi,” katanya.

Tapi dia lebih suka tidak menggunakan pil KB atau suntikan, khawatir dia akan bertambah berat badan. Sebagai gantinya, dia dan suaminya, yang sebagian besar tinggal di rumah selama tiga bulan, menggunakan kondom sesekali dan melakukan hubungan seks lebih jarang. (Kebiasaan videonya membantu, dia bercanda.)

Flash Back

Keterlibatan pihak berwenang Indonesia dalam keluarga berencana dimulai pada tahun 1970, ketika negara tersebut berada di bawah kediktatoran militer yang dijalankan oleh Presiden Soeharto. Tentara mempromosikan penggunaan kontrasepsi, dan dokter tentara melakukan vasektomi dan ligasi tuba, menurut agen keluarga berencana.

Badan tersebut masih bekerja dengan militer dan polisi, yang telah terlibat dalam pengiriman kontrasepsi di rumah baru-baru ini. Hasto mengatakan bahwa agensi tersebut akan merayakan Hari Keluarga Nasional pada 29 Juni dengan memobilisasi tim untuk membagikan kontrasepsi kepada satu juta orang.

Lana, warga pinggiran kota Jakarta, memiliki seorang anak perempuan berusia 2 tahun dan mengatakan bahwa dia ingin menunggu dua tahun sebelum memiliki anak lagi. Tetapi ketakutan terhadap Covid-19 membuatnya enggan untuk menjadwalkan janji untuk mendapatkan IUD.

“Orang-orang berpikir bahwa ketika kita bekerja dari rumah, kita selalu menghasilkan bayi,” kata Ms. Lana, seorang peneliti untuk Gojek, sebuah perusahaan perjalanan yang terkenal di Indonesia. “Ada dua pengasuh di rumah. Anak saya aktif. Rumah kita hidup. Itu bukan lingkungan yang romantis. ”

Meski demikian, dia mengakui, apa pun bisa terjadi, terutama jika kurungan rumah mereka berlanjut.

“Kita bisa punya bayi lebih cepat dari yang kita rencanakan,” katanya sambil tertawa. “Selalu ada risiko dalam hidup.”

Referensi :

New York Times

Andrea
Seorang penulis kesehatan mental dan hubungan manusia, penulis berita nasional dan internasional
https://pojokjakarta.com

2 thoughts on “Kekhawatiran Baby Boom Indonesia Pasca Pandemi

Leave a Reply

Top