You are here
Home > Relationship >

Cintai Diri Mu Sendiri Sebelum Mencintai Orang Lain

cintai diri mu sebelum mencintai orang lain

Ilustrasi Foto Cintai diri mu sebelum mencintai orang lain
Foto Ilustrasi oleh ArtHouse Studio

Pojokjakarta.com (27 Juni 2020), Dulu saya berpikir hubungan adalah tentang pengorbanan. Saya berpikir bahwa untuk memiliki hubungan yang sehat, Anda harus menjadi martir. Tetapi tidak seperti seharusnya. Cintai diri mu sendiri sebelum mencintai orang lain.

Setiap lagu cinta lain yang saya dengar adalah tentang seseorang yang menyeberangi lautan atau menangkap granat untuk orang yang mereka cintai. Dan kita semua hidup dalam masyarakat di mana untuk mendapatkan sesuatu yang kita inginkan (es krim) kita harus memberikan sesuatu (uang). Tetapi semua masalah dalam suatu hubungan sebenarnya berasal dari gagasan bahwa kita harus berkorban untuk pasangan kita. Masalah-masalah muncul ketika kita mengabaikan kebutuhan dan keinginan kita sendiri “untuk orang lain.” Jadi sekarang, saya hanya melakukan sesuatu untuk orang yang dicintai jika entah bagaimana rasanya baik untuk saya juga.

Pengorbanan = Lose – Lose, Cintai Diri Mu

Ketika Anda melangkah terlalu jauh demi orang lain, itu bukan win – lose tapi lose – lose. Setiap kali Anda mengorbankan sesuatu, Anda menderita. Dan ketika Anda menderita, Anda akan merasa berhutang sesuatu atas rasa sakit Anda. Dan di situlah masalah dalam suatu hubungan dimulai.
Kemarahan, pertengkaran, kecurangan. Itu semua muncul karena seseorang merasa berhak. Dan mereka merasa berhak karena mereka merasa seperti memberikan sesuatu untuk orang lain.

Untuk menghindari tersebut, saya belajar untuk tidak pernah melakukan apa pun untuk orang yang dicintai karena saya menginginkan sesuatu sebagai balasannya. Sebaliknya, saya melakukannya karena saya ingin melakukannya. Saya melakukannya demi dirinya sendiri. Dan ketika saya tidak ingin melakukannya, saya menjauhi. Maka, Cintai diri mu sendiri sebelum mencintai orang lain.

Dalam suatu hubungan, berarti = tujuan

Saya tidak memberikan perhatian kepada pasangan karena saya ingin pasangan saya membalasnya. Tetapi, karena saya ingin membuatnya bahagia.

Saya tidak membantu pacar saya pindah karena dia berjanji akan mengajak saya makan malam setelah selesai membantunya. Saya membantunya pindah karena dia butuh bantuan, dan saya peduli padanya. Dan pikiran tentang dia yang berjuang sendiri akan menyakitiku lebih dari upaya yang diperlukan untuk membantunya membawa banyak barang naik turun tangga berulang kali. Membantu pasangan saya bukanlah sarana untuk mencapai tujuan, tetapi tujuan dalam mencapai tujuan saya sendiri.

Ketika Anda tidak ingin membantu pasangan Anda, Maka Sampaikanlah

Mungkin ada saat di mana Anda tidak dapat membantu pasangan Anda.
Katakanlah mereka akan kembali dari perjalanan keluar negeri, dan mereka bertanya apakah Anda bisa menjemputnya di bandara. Sebagian dari Anda merasa bahwa ini adalah sesuatu yang harus dilakukan. Mungkin Anda merasa berhutang kepada pasangan karena mencintainya.
Tapi diwaktu yang sama,mungkin Anda mengalami minggu yang gila di tempat kerja, dan perlu tiga jam untuk mencapai bandara yang membuat pekerjaan Anda berantakan. Atau mungkin mengemudi dalam lalu lintas yang sangat padat yang bisa membuatnya menunggu berjam – jam di Bandara.Apa pun alasannya, tugas itu mungkin terasa terlalu sulit. Rasa sakit yang Anda alami terasa lebih besar daripada manfaatnya bagi pasangan.

Ketika Anda mengetahui bahwa hal tersebut melewati batas. Tidak masalah jika pasangan Anda menjemput Anda di bandara terakhir kali. Atau dia memberi Anda hadiah manis untuk ulang tahun Anda.
Jika Anda tidak dapat menemukan motivasi untuk melakukannya, maka jangan lakukan itu.

Gunakan Akal Mu, Pertimbangkan Secara Bijak

Jika terasa salah, jika Anda harus melawan sesuatu di dalam yang berteriak: “Tidak, Tuhan, tidak!” Maka jangan melakukan itu.
Karena alternatifnya lebih buruk. Alternatifnya adalah Anda mengacaukan hari atau minggu Anda untuk menjemput mereka dari bandara dan menjadi cemberut dan kesal ketika mereka masuk ke dalam mobil.

Dan akhirnya Anda menghancurkan kedua hari Anda.Tetapi jika Anda sedikit lebih egois dan sedikit jujur ​​dengan diri sendiri tentang kebutuhan Anda sendiri, Anda bisa menghindarinya. Misalnya, Anda dapat menggunakan waktu itu untuk mengejar pekerjaan dan menyiapkan makanan yang enak untuk pasangan Anda ketika mereka sampai di rumah.
Dalam skenario ini, mereka mendapatkan makanan yang dimasak di rumah, dan Anda berada dalam suasana hati yang baik selama itu.

Cintai diri mu karena itu penting untuk mencintai orang lain

Semakin banyak Anda berkorban, semakin Anda tidak bahagia dalam jangka panjang. Dan semakin Anda tidak bahagia, pasangan Anda semakin tidak bahagia. Hubungan itu akan berhenti, tidak terlepas dari pengorbanan Anda, Mencintai diri sendiri dan cinta orang lain berjalan beriringan. Dan, pada akhirnya keduanya tidak bisa dibedakan. Ketika Anda bahagia, pasangan Anda juga ikut bahagia dan sebaliknya. Bagaimana perasaan Anda ketika melihat pasangan Anda bahagia? Tentu Anda ikut bahagia bukan.

Ketika Cinta VS Pekerjaan

Anda mungkin benar-benar mencintai seseorang, tetapi ketika apa pun yang membuat Anda bahagia terus bertentangan dengan apa yang membuat mereka bahagia perlu di kompromikan.

Dalam contoh dengan bandara, jelas-jelas terganggu saat menjemput pasangan Anda lebih buruk daripada tidak menjemput mereka. Tetapi bagi pasangan Anda, mungkin penting bagi Anda untuk mengambilnya dari bandara dan bahwa Anda berada dalam suasana hati yang baik saat melakukannya. Dan Anda tidak bisa menjadi orang itu bagi mereka. Tentu,hal ini bisa terjadi sekarang dan kemudian. Apa yang Anda butuhkan dan apa yang dibutuhkan pasangan Anda bisa bertentangan.

Dalam hal ini, Anda dapat mendiskusikannya dan mencapai kompromi yang tidak menyakitkan bagi Anda berdua. Tetapi jika apa yang Anda inginkan terus-menerus tidak sejalan dengan apa yang penting bagi pasangan Anda, itu mungkin berarti Anda tidak kompatibel.

Cintai Diri Mu

Beberapa tahun yang lalu, saya berjanji pada diri sendiri untuk melakukan perjalanan dunia sendiri selama setahun atau lebih. Tetapi kemudian saya jatuh cinta pada Adriana. Setelah berkencan selama beberapa waktu, saya pikir dia mungkin pergi bepergian dengan saya. Tetapi ketika saya membawanya lagi satu tahun ke dalam hubungan kami, dia bilang dia tidak bisa melihat itu terjadi. Dia tidak ingin meninggalkan hidupnya di Paris untuk waktu yang lama.

Saya menyarankan agar kami pergi untuk waktu yang lebih singkat, atau bahwa dia ikut dengan saya hanya untuk sebagian perjalanan. Tapi itu juga tidak berhasil untuknya, dan kami berdua tidak menginginkan hubungan jarak jauh.

Kami berada di jalan buntu. Kami tidak dapat menemukan titik temu yang akan membuat kami berdua bahagia, jadi satu-satunya pilihan nyata kami adalah untuk berpisah.

Terkadang, tidak ada kesepakatan yang benar-benar bekerja untuk kedua orang. Kita harus terbuka terhadap kemungkinan itu juga.
Kalau tidak, kita mungkin berakhir menjadi orang tua yang kejam dalam pernikahan yang mengerikan.

Berusahalah untuk berkompromi. Cobalah untuk memahami kebutuhan pasangan Anda. Kemudian cobalah untuk menyelaraskan kebutuhan itu dengan kebutuhan Anda sendiri untuk bergerak maju.

Ketika kompromi menyebabkan terlalu banyak rasa sakit, kenali itu

Anda harus melakukan apa yang terasa benar untuk Anda.
Jika Anda tidak bisa mencintai diri Anda sendiri karena Anda adalah orang terdekat dengan diri Anda sendiri. Anda tidak bisa mencintai apa pun.

Dan itu berarti Anda perlu melakukan beberapa pekerjaan. Jangan membabi buta menyetujui kompromi tanpa berpikir. Luangkan waktu untuk merenungkan apa yang sebenarnya Anda inginkan.

Dan ketika Anda membantu pasangan Anda, jangan lakukan itu karena Anda merasa berhutang pada mereka. Tapi, lakukanlah karena cinta. Cinta yang telah Anda pelihara dalam diri Anda. Karena hanya ketika cinta meluap dari Anda, Anda dapat benar-benar mencintai orang lain.

Andrea
Seorang penulis kesehatan mental dan hubungan manusia, penulis berita nasional dan internasional
https://pojokjakarta.com

One thought on “Cintai Diri Mu Sendiri Sebelum Mencintai Orang Lain

Leave a Reply

Top