You are here

Antonio Guterres , Kesetaraan Global

Antonio Guterres Kesetaraan Global

Foto Antonio Guterres dari usnews

Antonio Guterres dari PBB menyatakan negara-negara maju “gagal” untuk membantu negara-negara yang membutuhkan dalam penanganan covid-19.

Jakarta Memperpanjang PSBB Transisi

Pembukaan Kembali Maladewa Untuk Wisatawan Global

Serangan Cyber Di Tuduhkan Kepada Rusia

sekretaris jenderal PBB Antonio Guterres mengatakan “kita berada di titik puncaknya,”. Dirinya telah melakukan seruan untuk mengakhiri ketidaksetaraan global yang telah semakin terungkap oleh pandemi coronavirus.

Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres, yang menyampaikan Kuliah Tahunan Nelson Mandela pada hari Sabtu 18 Juli 2020. Dirinya mengatakan tentang virus corona. Virus dianggap mengekspos kekeliruan dan kepalsuan di mana-mana. Kebohongan bahwa pasar bebas dapat memberikan perawatan kesehatan untuk semua. Fiksi bahwa pekerjaan perawatan tanpa bayaran tidak bekerja. Khayalan bahwa kita hidup di dunia pasca-rasis, mitos bahwa kita semua berada di kapal yang sama.

Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres mengatakan, COVID-19 telah disamakan dengan sinar-X. Covid-19 mengungkapkan patah tulang dalam kerangka rapuh dari masyarakat yang telah kita bangun. Dirinya menambahkan bahwa negara-negara maju telah “gagal memberikan dukungan yang diperlukan untuk membantu negara berkembang melalui bahaya ini waktu.”

Pidato Antonio Guterres

Pidato oleh kepala PBB, yang dikenal sebagai diplomat top dunia, mengincar ketidaksetaraan kekayaan yang luas. “26 orang terkaya di dunia memiliki kekayaan sebanyak setengah dari populasi global,” kata Guterres – dan ketidaksetaraan lainnya yang melibatkan ras , jenis kelamin, kelas dan tempat lahir.

Politik identitas ini, katanya, terlihat dalam tanggapan dunia yang terfragmentasi terhadap pandemi ketika pemerintah, bisnis, dan bahkan individu dituduh menimbun pengujian yang sangat dibutuhkan, pasokan medis dan lainnya untuk diri mereka sendiri.

Warisan kolonialisme masih bergema, tambah Guterres, dan itu terlihat dalam hubungan kekuasaan global.

Negara-negara berkembang, dan terutama negara-negara Afrika, kurang terwakili di tingkat kekuasaan, termasuk di lembaga keuangan seperti Bank Dunia dan yang politik seperti Dewan Keamanan PBB, yang lima anggotanya paling kuat AS, Inggris, Prancis, Rusia dan China berasal dari tahun 1940-an ketika badan dunia diciptakan.

“Ketimpangan dimulai dari atas, di institusi global. Mengatasi ketidaksetaraan harus dimulai dengan mereformasi mereka, ”kata Guterres, menawarkan beberapa solusi.

Diperlukan generasi baru perlindungan sosial, termasuk cakupan kesehatan universal dan mungkin bahkan penghasilan dasar universal, katanya, seraya menambahkan, “individu dan perusahaan harus membayar bagian yang adil.”

Kesetaraan

Pengeluaran pendidikan di negara-negara berpenghasilan rendah dan menengah harus lebih dari dua kali lipat pada tahun 2030 menjadi $ 3 triliun per tahun, katanya. Dan dalam menghadapi perubahan besar akibat perubahan iklim, pemerintah harus mengenakan pajak karbon alih-alih manusia.

“Mari kita hadapi fakta,” kata Guterres dalam pidatonya. “Sistem politik dan ekonomi global tidak menghasilkan barang publik global yang kritis: kesehatan masyarakat, aksi iklim, pembangunan berkelanjutan, perdamaian.”

Ketua AS menyerukan model baru tata kelola global dengan partisipasi inklusif dan setara.

“Kami melihat awal dari sebuah gerakan baru,” katanya, menambahkan saatnya untuk memperbaiki kesalahan masa lalu.

Angka infeksi baru yang menakjubkan dari coronavirus di seluruh dunia adalah pengingat bahwa kembali ke kehidupan normal masih jauh dari pandangan.

Universitas Johns Hopkins mengatakan jumlah kematian global dari COVID-19 telah melampaui 600.000. Data uptodate Covid -19 dari universitas Johns Hopkins dapat dilihat disini

Penghitungan universitas pada Sabtu malam mengatakan Amerika Serikat, dipicu oleh pengangkatan secara acak dari penguncian coronavirus dan perlawanan beberapa orang Amerika untuk mengenakan topeng, berada di puncak daftar dengan 140.103 kematian. Ini diikuti oleh 78.772 kematian di Brasil dan 45.358 di Inggris.

Jumlah infeksi yang dikonfirmasi di seluruh dunia telah melampaui 14,2 juta, dari yang 3,7 juta di antaranya di Amerika Serikat. Ada lebih dari 2 juta di Brasil dan lebih dari 1 juta di India.

Organisasi Kesehatan Dunia kembali melaporkan rekor infeksi baru satu hari dengan 259.848.

Dunia di mana orang dapat “pergi bekerja secara normal, bepergian dengan bus dan kereta api, pergi berlibur tanpa batasan, bertemu teman, berjabat tangan, saling berpelukan dan sebagainya – sayangnya, itu jauh sekali,” tanpa vaksin, kata ahli epidemiologi John Edmunds, anggota Kelompok Penasihat Ilmiah untuk Keadaan Darurat pemerintah Inggris.

Andrea
Seorang penulis kesehatan mental dan hubungan manusia, penulis berita nasional dan internasional
https://pojokjakarta.com

2 thoughts on “Antonio Guterres , Kesetaraan Global

Leave a Reply

Top