You are here
Home > Berita Nasional >

Pasar Tradisional Dan Penularan Virus Corona

Pasar Tradisional Indonesia Membawa Risiko Tinggi Penularan Virus Corona

Foto Ilustrasi Pasar Tradisional Oleh Idina Risk

Pojokjakarta.com (15 Juni 2020), Bagi jutaan orang Indonesia, pasar (pasar tradisional) selalu menjadi perhentian pertama untuk membeli persediaan sehari-hari. Harga yang terjangkau, peluang untuk tawar-menawar dan berbagai barang menjadikan pasar tradisional pilihan masyarakat.

Kekhawatiran Cluster baru di Pasar Tradisional

Ketika Covid-19 menghantam negara Indonesia, kerumunan orang berdesak-desakan di pasar tradisional. Adanya kekhawatiran bahwa cluster baru mungkin muncul ketika negara mulai meringankan pembatasan coronavirus di pasar tradisional.

Indonesia telah melihat beberapa kluster Covid-19 yang berasal dari pasar tradisional. Di antara yang terbaru adalah 26 kasus yang dikonfirmasi terkait dengan Pasar Cileungsi di Kabupaten Bogor, Jawa Barat. 20 kasus dari Pasar Klender di Jakarta Timur dan 14 lainnya dari Pasar Serdang di Jakarta Pusat.

“Interaksi yang erat di pasar tradisional dapat mengarah pada kluster baru. Penegakan protokol kesehatan dan kampanye informasi oleh pemerintah daerah sangat dibutuhkan,” kata juru bicara Asosiasi Pedagang Pasar Tradisional Indonesia (IKAPPI) Reynaldi Sarijowan kepada The Jakarta Post pada Jumat (12 Juni).

Asosiasi telah mencatat 535 vendor di 20 provinsi yang terjangkit virus di Indonesia. Di antaranya, 12,3 juta pedagang di 13.450 pasar tradisional di seluruh Indonesia. 29 di antaranya telah meninggal pada hari Jumat. Jumlah kasus tertinggi di 133 tercatat di Jawa Timur.

Protokol Kesehatan di Pasar Tradisional

IKAPPI telah mengeluarkan protokol kesehatan untuk vendor dan manajer pasar tradisional. Protokol tersebut mencakup pedoman jarak antara kios, tirai plastik antara pedagang dan pelanggan, pemeriksaan suhu tubuh dan disinfektan rutin.

Akan tetapi, Reynaldi menyatakan keraguannya, bahwa pedoman itu akan ditegakkan dengan benar di setiap pasar.

Pandemi mendorong ketertiban dan pembatasan mobilitas tinggal di rumah, telah menyebabkan penurunan pendapatan 65 persen bagi para pedagang. Buruknya kepatuhan terhadap protokol kesehatan di pasar basah akan membuat sulit untuk mengembalikan kepercayaan publik, sehingga penjualan akan semakin menurun.

Kasus

Pasar basah telah mendapatkan perhatian dunia karena Sars-CoV-2. virus yang menyebabkan Covid-19. Diyakini Sars-CoV-2 berasal dari pasar basah. Pasar basah yang diduga tersebut adalah pasar basah di Wuhan, Cina. Kelompok lain muncul di Beijing pekan lalu, yang diduga berasal dari salmon impor yang dijual di pasar daging Xinfadi. Negara China melaporkan 57 kasus baru pada hari Minggu (14 Juni 2020). 36 di antaranya adalah transmisi domestik di ibukota negara dan terkait dengan pasar.

Indonesia telah melihat jumlah kasus dan kematian meningkat tajam dalam sepekan terakhir. Jumlah total infeksi di Indonesia yang dikonfirmasi menjadi 38.227 dan jumlah kematian menjadi 2.134 pada hari Minggu (14 Juni 2020). Selain dari Jakarta, Jawa Timur, Sulawesi Selatan dan Kalimantan Timur telah menjadi episenter wabah.

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) telah mendesak orang untuk menjaga kebersihan umum dan menjaga jarak aman dari orang lain. WHO juga merekomendasikan pelacakan kontak yang luas dan karantina semua kontak di sekitar kasus baru.

Kementerian Perdagangan mengeluarkan surat edaran pada akhir Mei untuk mendukung operasi pasar tradisional. Surat edaran merekomendasikan penerapkan protokol kesehatan untuk mencegah penyebaran Covid-19 lebih lanjut. Surat edaran menetapkan, antara lain, membatasi jumlah pengunjung dan menggunakan fasilitas luar jika memungkinkan.

Di Indonesia, pendekatan jarak fisik di pasar tradisional menarik perhatian publik. Pasar di Jawa Tengah memungkinkan pedagang untuk menjual produk mereka di sepanjang jalan dengan pengaturan jarak satu meter. Namun, vendor di pasar Jakarta tidak dapat melakukannya karena keterbatasan ruang.

Mulai 15 Juni 2020 di Jakarta, diberlakukan kebijakan nomor kios ganjil. Artinya vendor dengan nomor kios ganjil hanya diizinkan beroperasi pada tanggal ganjil dan sebaliknya. Di Jakarta, (berjualan produk di pinggir jalan) tidak memungkinkan. Ruang tidak cukup untuk menampung vendor. Jakarta telah mengkonfirmasi 51 kasus terkait dengan delapan pasar tradisional pada hari Jumat 12 Juni 2020.

Jawa Timur Setelah Jakarta

Provinsi yang paling parah dilanda kedua adalah Jawa Timur. Lebih dari 100 pedagang dilaporkan telah terinfeksi oleh penyakit ini, sebagian besar di ibukotanya, Surabaya, kota terbesar kedua di Indonesia.

Kepala badan ekonomi dan bisnis Surabaya Agus Hebi Djuniantoro mengatakan pemantauan penerapan protokol kesehatan di pasar akan ditingkatkan.

Dilansir dari jakarta post (12 Juni 2020), Agus Hebi Djuniantoro mengatakan akan membentuk tim yang melibatkan vendor. Serta, pihak berwenang setempat yang ditugaskan untuk menegur para pelanggar di wilayah tersebut

Epidemiolog Windhu Purnomo dari Universitas Airlangga menyarankan aturan yang kuat dan penegakan yang ketat untuk diterapkan di pasar . Dengan menerapkan protokol kesehatan, setidaknya dapat meminimalkan risiko penularan di pasar.

Dr Pandu Riono, ahli epidemiologi Universitas Indonesia, menyarankan perbaikan infrastruktur dan fasilitas sirkulasi udara dan air yang lebih baik.

Referensi :

THE JAKARTA POST

Andrea
Seorang penulis kesehatan mental dan hubungan manusia, penulis berita nasional dan internasional
https://pojokjakarta.com

2 thoughts on “Pasar Tradisional Dan Penularan Virus Corona

Leave a Reply

Top