You are here

Kesepian, Terkadang Kita Perlu Sendiri

Terkadang Kita Perlu Sendiri Untuk Mengatasi Kesepian

Foto Ilustrasi Kesepian Oleh Markus Spiske

Pojokjakarta.com (21 Juni 2020), Kesepian adalah epidemi. Saya yakin itu diperburuk oleh pandemi. Saya membayangkan saat ini di dunia ada ribuan orang yang merasa sendirian, terjebak di rumah mereka. Dan zoom tidak cukup memotongnya, bukan? Saya berpikir tentang semua orang tua yang menantikan kunjungan makan siang hari Minggu mingguan dari anak-anak mereka, dan para lajang yang telah menghabiskan waktu berminggu-minggu tanpa tersentuh. Apakah mereka mulai membungkus selimut mereka lebih erat di sekitar diri mereka sendiri hanya untuk merasa dipeluk?

Kesepian Di Tengah Keramaian

Kesepian tidak terjadi begitu saja ketika kita sendirian. Kita bisa merasa paling kesepian ketika kita dikelilingi oleh orang-orang. Kita merasa sendirian di tengah kerumunan.

Kesepian, kadang-kadang, dikelilingi oleh orang-orang dan merasa disalahpahami. Di rumah kita, melihat komputer kita, media sosial, melihat orang lain yang lebih baik daripada kita. Mereka memiliki lebih banyak teman, lebih banyak cinta, lebih banyak koneksi daripada kita. Hal tersebut yang membuat kita merasa kesepian.

Dikelilingi oleh orang-orang dan merasa disalahpahami juga bisa membuat kita merasa kesepian. Anda bisa mendapatkan lebih banyak teman. Kita bisa berpegang teguh pada pasangan dan melakukan segalanya dengan mereka. Anda dapat memiliki anak, mendapatkan teman serumah. Kita bisa mengadakan pesta. Anda bisa mengisi rumah Anda dengan orang-orang, dan masih merasa kurang bahagia.

Atau Anda bisa duduk sendirian di dunia, bahkan jika itu adalah kamar tidur Anda sendiri yang memandang ke langit, dan merasa terhubung dan tenang. Ternyata penyebab merasa sendirian bukanlah banyak orang yang bersama kita tetapi rasa didalam dada.

Ketika kita bisa merasa tenang duduk sendirian, tidak melakukan apa-apa selain bersama diri kita sendiri dan menikmati kebersamaan kita, kita berhenti merasa kurang bahagia . Kita adalah sahabat kita sendiri.
Ketika kita merasa tenang dengan diri kita sendiri, kita tidak merasa putus asa untuk mengisi ruang kosong dengan orang lain.

Kita memang membutuhkan orang-orang yang mencintai Kita. Kita semua memiliki kebutuhan yang dalam untuk dipahami. Merasa sendirian itu sulit dan kita memang membutuhkan orang lain, terutama di masa-masa sulit. Tapi mungkin kita juga perlu belajar untuk tenang sendiri. Ada kalanya kesepian kita disebabkan oleh terlalu banyak kontak sosial. Terkadang, untuk merasa tidak begitu kesepian, kita perlu duduk sendiri dengan ponsel dimatikan, menikmati kesendirian kita sendiri, dan mendengarkan burung-burung.

Andrea
Seorang penulis kesehatan mental dan hubungan manusia, penulis berita nasional dan internasional
https://pojokjakarta.com

Leave a Reply

Top