You are here

Tidak apa – apa Seorang Pria Menangis

Foto Ilustrasi Tidak apa apa Seorang Pria Menangis

Foto Ilustrasi Tidak apa – apa Seorang Pria Menangis oleh Ekrulila

Emosi menjadikan kita manusia. Jadi mengapa masyarakat mengejek pria yang menangis?

Tidak apa – apa. pria menangis

“Aku benci menangis di depanmu,” isak pacarku.
Kami berada di apartemennya, mencoba menghabiskan waktu berkualitas bersama sebelum aku harus naik bus, tetapi itu adalah perjuangan di hari itu.

Orang tuanya berpisah, dan pacarku, lelaki yang kucintai lebih dari hidupku, duduk di dapurnya, berusaha menahan air matanya karena dia pikir memalukan menangis di depan pacarnya sendiri.

Kata-katanya mengejutkan dan membuatku sedih. Kami sudah melalui begitu banyak kebersamaan, dan fakta bahwa dia tidak pernah merasa nyaman menampilkan emosi yang kuat di hadapan saya, meskipun saya telah berkali-kali menangis di depannya, menunjukkan kepada saya betapa beracunnya standar ganda dalam masyarakat kita.

Saya menghampirinya dan memeluknya erat-erat, berusaha membebaskannya dari bebannya yang sangat berat.

“Pria yang kuat menangis,” aku mengingatkannya dengan lembut.
Dan aku bersungguh-sungguh. Bagi ku, tidak apa – apa pria menangis. Aku bersungguh-sungguh saat itu dan aku bersungguh-sungguh sekarang.

Saya dengan tulus berharap pria menangis lebih banyak – tentang hal-hal sulit seperti perpisahan dan tentang hal-hal kecil juga. Karena tidak hanya menangis saja, itu juga penting.

Sebagai manusia, kita memiliki emosi. Banyak dari mereka. Wanita seperti saya sering menangis ketika kita sedih, dan kadang-kadang kita menangis ketika kita bahagia juga – itu tidak membuat kita menjadi kurang kuat.
Hampir berharap kita akan menangis. Hampir diharapkan bahwa kita akan menunjukkan emosi kita ketika kita perlu dan tidak menyembunyikannya seolah-olah itu adalah sesuatu yang memalukan. Tetapi hal yang sama tidak berlaku untuk pria.

Tidak apa – apa untuk Menangis

Jika seorang wanita menangis, itu normal. Tetapi jika seorang pria menangis, masyarakat mengejeknya karena menjadi lemah

Saya pikir ini saatnya untuk berubah.

Beberapa tahun yang lalu, pacar yang sama ini menelepon saya untuk memberi tahu saya bahwa seorang teman yang sama telah meninggal secara tak terduga. Itu adalah sebuah pukulan, dan saya melakukan apa yang praktis dilakukan oleh wanita lain dalam situasi yang sama.

Saya bingung dan hancur karena teman kami pergi dan saya tidak punya kesempatan untuk mengatakan betapa berartinya dia bagi saya.
Tapi pacarku tidak menangis kali ini. Tidak semuanya.

Tapi itu bukan pertanyaan tentang dia yang kurang peduli. Saya tahu dia sangat dekat dengan teman kita seperti saya – mungkin lebih dari itu. Dia berbicara tentang dia sepanjang waktu dan mencintainya seperti saya.
Tetapi ketika dia meninggal, pacar saya tidak menangis. Alih-alih, dia berhasil mengenyahkan perasaannya karena dia tumbuh dengan percaya bahwa “pria tidak menangis.”

Sudut Panda Saya, Sebagai Wanita

Sebagai seorang wanita, saya mendapati standar ganda ini sangat meresahkan dan berbahaya, karena mengajarkan kepada pria bahwa mereka tidak memiliki hak untuk menjadi emosional di depan orang lain.
Itu mengajarkan mereka ada sesuatu yang salah dengan mereka jika mereka merasa sedih dan perlu menangis.

Itu mengajarkan mereka untuk mengubur rasa sakit mereka jauh di dalam diri mereka sendiri alih-alih melepaskannya dan bergerak melaluinya dengan dukungan orang lain.

Masalahnya adalah, mengubur rasa sakit dan menyembunyikan emosi tidak berhasil. Akhirnya, kesedihan, frustrasi, atau kecemasan kita yang terpendam muncul karena hanya ada begitu banyak yang bisa kita simpan di dalam. Ini berlaku untuk semua orang, apa pun jenis kelaminnya.

Seringkali, emosi negatif dilepaskan pada orang lain yang tidak ada hubungannya dengan situasi tersebut karena kita belum meluangkan waktu untuk mengatasi penyebab sebenarnya dari rasa sakit kita. Itulah mengapa menangis sangat bermanfaat – membantu kita menyingkirkan apa pun yang mungkin menyakiti kita dan menenangkan kita sebelum kita mencapai titik didih.

Singkatnya, menangis benar-benar normal. Apa yang tidak normal membuat orang merasa lemah atau menyedihkan karena menunjukkan air mata.

Tidak apa – apa, Pria Menangis

Kepada semua orang di luar sana (dan kepada siapa pun yang diberi tahu bahwa menangis itu memalukan): Saya tidak mengatakan hal-hal ini untuk memberi tahu Anda apa yang harus dan tidak boleh Anda lakukan. Saya berbicara karena kepedulian yang tulus terhadap cara masyarakat mengutuk Anda seolah-olah Anda lemah karena menunjukkan emosi sama sekali.

Saya mengatakan hal-hal ini karena menangis tidak ada hubungannya dengan gender dan segala sesuatu terkait dengan kenyataan bahwa, sebagai manusia, emosi dibangun ke dalam diri kita.

Pada kenyataannya, butuh keberanian besar untuk menjadi emosional karena itu berarti kita bukan robot yang tidak berperasaan dan tidak berperasaan. Itu berarti kita tidak berkeliaran di kehidupan, tidak peduli dengan apa yang terjadi pada kita. Kami peduli. Dalam.

Kita bisa merasakan sakit, cinta, dan kegembiraan, yang semuanya tidak bisa dialami robot. Pernah hidup. Dan ketika kita mengalami pasang surut yang menyertai keberadaan, kita dapat mengekspresikan perasaan kita melalui air mata jika kita perlu. Dan itu bagus sekali. itu sesuatu untuk dihargai, tidak diabaikan atau ditekan.

Saya pikir sudah saatnya orang-orang membicarakan tentang standar ganda ini lebih karena, seperti yang ditunjukkan mantan pacar saya, itu menyedihkan dan masih hidup hari ini.

Tidak masalah siapa Anda atau apa yang Anda alami: mereka yang benar-benar peduli dengan Anda tidak akan pernah menyebut Anda lemah karena menunjukkan emosi manusia yang normal.

Agar lebih jelas, saya tidak mengatakan semua orang harus mulai menangis dengan cepat – itu bukan intinya sama sekali. Apa yang saya katakan adalah emosi ada karena suatu alasan, dan tidak ada yang baik dari mengejek orang lain untuk menunjukkan atau menahan diri kita sendiri.

Hidup bukanlah garis lurus: sering ada pasang surut, kekecewaan dan kemenangan tak terduga di sepanjang jalan. Beri diri Anda – dan orang lain – izin untuk menangis, dan perjalanan akan lebih mudah dan lebih ringan.

lilik sumarsih
Petualang,photographer dan penulis artikel tentang traveling dan alam liar

One thought on “Tidak apa – apa Seorang Pria Menangis

Leave a Reply

Top