You are here

Kebiasaan Pemarah Dan 10 Cara Menghindarinya

10 Kebiasaan Orang Pemarah Dan bagaimana Anda Bisa Menghindarinya

Foto Ilustrasi Kebiasaan Pemarah Oleh Engin Akyurt

Pojokjakarta.com (15 Juni 2020),Orang yang marah tidak pernah hanya bercanda, terutama ketika mereka mengatakan itu. Orang yang marah tidak tahu bagaimana cara mengatakan lelucon. Mereka salah memberi label ancaman dan penghinaan dalam upaya menyedihkan untuk menyembunyikan kekejaman mereka. Kebiasaan Pemarah adalah marah.

Ciri Khas Orang Pemarah Dan Kebiasaan Pemarah

Ada perbedaan antara marah dan menjadi orang pemarah. Semua orang merasa marah. Adalah sehat untuk mengekspresikan kemarahan Anda, selama Anda melakukannya dengan sedikit kesadaran diri.

Orang yang marah kehilangan emosi, tetapi tidak pernah benar-benar berbicara tentang apa yang mengganggu mereka. Mereka tidak pernah menghadapinya. Jadi kemarahan mereka hanya berkembang dari dirinya sendiri.

Orang yang marah membuat diri mereka marah, bahkan ketika tidak ada alasan. Diam-diam mereka suka marah. Kemarahan mereka pada orang lain dan hal-hal mengalihkan perhatian mereka dari masalah mereka sendiri. Tetapi masalah mereka sendiri adalah apa yang menyebabkan kemarahan mereka. Mereka berputar di pusaran desain mereka sendiri.

Jangan lakukan apa yang dilakukan orang yang pemarah dan mengikuti Kebiasaan Pemarah

Kemarahan yang mentah dan tidak diproses meracuni logika dan kreativitas Anda. Hal tersebut merusak hubungan Anda dan bahkan kesehatan fisik Anda. Hal ini akan membuat Anda tidak mencapai apa pun.
Seperti banyak orang bijak katakan sebelumnya, salah satu cara terbaik untuk menjadi lebih baik dalam segala hal adalah sederhana. Identifikasi kebiasaan buruk, dan beri tanda centang pada mereka sebagai bahan intropeksi diri dan lakukan yang terbaik untuk menjadi lebih baik.Berikut ciri-ciri orang yang pemarah

1. Mereka memiliki argumen imajiner di kepala mereka merupakan salah satu Kebiasaan Pemarah

Orang pemarah memperkirakan seseorang akan berperilaku dengan cara tertentu, dan mulai bangkit untuk berkonfrontasi. Mereka memikirkan apa yang akan mereka katakan, dan bagaimana mereka akan merespons.
Mereka mengutamakan diri mereka untuk beberapa jenis pertarungan, lengkap dengan sekenario yang menyakitkan sebelum mereka pergi. Tentu saja selalu berfikir untuk menyakiti orang lain dan menganggap kehidupan sebagai ajang pertarungan adalah perilaku yang benar-benar berbahaya dan tidak produktif.

Prilaku tersebut membangun permusuhan sia-sia terhadap seseorang yang disayangi. Bagian terburuknya adalah bahwa belum ada yang terjadi, dan mereka sudah marah pada orang lain.Inilah sebabnya mengapa orang pemarah meledak tanpa alasan yang jelas. Mereka tidak menghasilkan apa-apa. Orang yang marah mempersiapkan argumen mereka berikutnya tentu saja untuk marah.

Jangan mengubah argumen imajiner menjadi argumen nyata atau lebih sederhananya jangan berprasangka buruk terhadap orang lain karena prasangka buruk membentuk argumen imajiner yang belum tentu nyata.Cara menghindari prilaku ini adalah dengan menanyakan pada diri sendiri mengapa Anda membuat orang lain menjadi penjahat atau menganggap orang lain sebagai sosok yang jahat. Padahal prasangka tersebut belum tentu benar. Sadarilah bahwa Anda benar-benar hanya berdebat dengan diri sendiri, dan memasang wajah berbeda pada emosi yang tidak ingin Anda miliki.

2. Meledak Secara Tiba Tiba Merupakan Tanda Umum Kebiasaan Pemarah

Kemarahan ada pada spektrum, sama seperti emosi apa pun. Ada sedikit iritasi pada bagian bawah, frustrasi di tengah, dan kemarahan di bagian atas. Kita bisa merasakan kesal dan cemoohan juga.
Bagian dari menjadi orang dewasa adalah mengembangkan kosakata untuk semua emosi Anda, dan berbagai respons yang sesuai. Anda juga bisa memikirkannya seperti kotak alat dengan banyak alat.
Orang yang sangat marah tidak memiliki kosa kata yang luas untuk emosi mereka. Mereka tidak memiliki kotak alat yang luas.

Mereka mencoba menyelesaikan setiap masalah dengan kemarahan.Cara ini mungkin bekerja dalam jangka pendek. Ketika Anda meledakkan seseorang, Anda cenderung mendapatkan apa yang Anda inginkan.
Perilaku seperti ini cocok dengan mereka. Seiring waktu, tidak ada yang mau bekerja dengan mereka lagi. Tidak ada yang mengundang mereka untuk makan malam. Mereka akhirnya menjadi kentang panas manusia.

3. Mereka berpegang teguh pada dendam.

Orang dewasa tidak selalu harus memaafkan dan melupakan. Kita tidak harus berteman dengan seseorang yang mengacaukan Kita. Tidak harus menyukai bos Kita, atau bahkan menghormatinya. Kita bisa berterus terang tentang siapa yang Kita inginkan dalam hidup Kita, dan siapa yang tidak Anda miliki. Itu tidak sama dengan menyimpan dendam.

Orang yang pemarah menyimpan banyak dendam. Orang pemarah menceritakan kisah yang sama berulang-ulang tentang beberapa kesalahan yang dilakukan pada mereka. Para pemarah mencari imbalan. Mereka mencoba mengubah semua orang melawan musuh bebuyutan mereka sendiri. Mereka menyimpan dendam mereka dengan menghidupkan kembali semua pengalaman buruk mereka. Ini mencegah mereka dari pindah.

Jauh di lubuk hati, orang-orang yang marah tidak menginginkan resolusi untuk dendam mereka. Mereka bahkan tidak ingin meminta maaf. Mereka ingin memusnahkan semua orang yang menganiaya mereka, yang tidak mungkin. Menghancurkan seseorang hanya terjadi dalam novel dan film. Dalam kehidupan nyata, plot balas dendam biasanya membuat Anda dipenjara. Orang-orang yang sangat marah tahu itu pada tingkat tertentu, sehingga mereka menerima dendam yang membara yang lebih menyakitkan mereka daripada orang lain.

4. Mereka menilai semua orang di sekitar mereka.

Semua orang tahu betapa mudahnya menghakimi orang lain. Kita semua saling menghakimi satu sama lain. Orang dewasa tahu betapa tidak bergunanya itu. Bukannya mereka tidak pernah menilai siapa pun. orang dewasa memberikan kompensasi. Sebaiknya kita mencoba memberi orang kesempatan kedua atau ketiga.

Orang bijak suka mengakui ketika mereka salah menilai seseorang. Mereka menyukainya ketika seseorang membuktikan diri mereka lebih pintar atau lebih mampu daripada yang diperkirakan sebelumnya. Dan mereka baik-baik saja merasa konyol tentang hal itu.

Orang yang marah menilai setiap orang sepanjang waktu. Para pemarah suka membuat asumsi terburuk tentang siapa pun yang melakukan lebih baik daripada mereka. Mereka suka memasok motif jahat, karena memaafkan pola pikir dan perilaku buruk mereka sendiri. Mereka tidak harus berusaha keras, jika semua orang sama buruknya dengan mereka. Penghakiman mengarah pada gosip. Orang yang marah suka bergosip, kecuali kalau itu tentang mereka.

5. Mereka dengan sengaja salah menafsirkan segalanya.

Terkadang Pemarah tidak punya apa pun untuk membuat marah . Orang dewasa suka kedamaian dan ketenangan. Orang pemarah tidak. Ketika semuanya berjalan dengan baik, mereka harus memulai sesuatu.
Kesalahpahaman seseorang adalah cara termudah untuk memulai konflik. Drama setengah dunia berasal dari komunikasi yang buruk.

Orang pemarah pergi keluar dari jalan mereka untuk membengkokkan kata-kata sampai mereka tidak menunjukkan kemiripan dengan makna atau maksud asli mereka. Mereka menghabiskan waktu mencari ancaman dan hinaan.
Mereka suka tersinggung. Tersinggung membenarkan amarah tak berbentuk dan tak berbentuk yang sudah ada di dalam diri orang yang marah, dan memberi mereka jalan keluar untuk itu. Secara ironis, mereka berbalik dan memberi tahu orang lain untuk tidak mudah tersinggung.

6. Mereka berusaha keras untuk menjadi brengsek.

Orang pemarah mendambakan konflik untuk mengalihkan diri dari masalah-masalah dalam hidup mereka, yang bisa mereka perbaiki jika mereka hanya sedikit lebih baik. seperti mereka memotong lalu lintas orang, membuang pembungkus makanan cepat saji di mana-mana, dan membuat masalah yang tidak perlu dimanapun mereka berada.

Orang-orang ini secara tidak sadar menghukum dunia karena kesengsaraan mereka sendiri. Mereka ingin seseorang meminta mereka diam, sehingga mereka bisa bertindak tersinggung dan kemudian memulai pertengkaran.

Mereka benar benar membuat semua orang frustasi dan ikut marah hingga mereka bisa mengeluh betapa tidak adilnya mereka diperlakukan yang sebenarnya disebabkan oleh diri mereka sendiri. Namun mereka benar benar suka membuat konflik

7. Mereka menyalahkan orang lain atas masalah terkecil mereka.

Orang dewasa tidak perlu melakukan banyak hal karena tidak mendapatkan apa yang mereka inginkan. Mereka tidak berkeliling mencari musuh untuk menjelaskan setiap ketidaksempurnaan dalam hidup mereka. Mereka tahu bahwa dunia tidak sempurna dan tidak ada kesempurnaan didunia ini.

Orang yang marah membutuhkan segalanya, sebagian karena mereka tahu tidak ada yang bisa sempurna. Ini alasan yang bagus untuk ketinggalan.Mereka tidak pernah kehabisan kekurangan untuk menunjukkan. Kesalahan ini selalu dilakukan orang lain, dan mereka selalu sepenuhnya menjelaskan mengapa mereka tidak bahagia. Bahkan ketika mereka akhirnya harus mengakui kesalahan, mereka menemukan cara untuk menjadikannya kesalahan 40 persen orang lain. Orang dewasa mencari sebab dan penjelasan, termasuk yang menjadi tanggung jawab mereka. Orang pemarah mencari alasan. Mereka juga menempatkan masalah kecil di bawah kaca pembesar.

8. Mereka membuat ancaman kosong.

Ancaman adalah hal yang serius. Ketika orang dewasa membuat ancaman, mereka sebenarnya tidak ingin menindaklanjutinya. Tapi mereka akan melakukannya. Itu sebabnya mereka tidak sering membuat ancaman.

Orang pemarah membuat ancaman sepanjang waktu.Akibatnya, ancaman mereka tidak ada artinya. Tidak ada yang menganggapnya serius. Ini pada gilirannya membuat mereka marah, dan mereka membuat lebih banyak ancaman.

Salah satu ancaman terbesar yang dibuat orang yang marah adalah berhenti. Sebenarnya itu adalah ancaman yang paling tidak mampu mereka laksanakan. Tidak ada yang ingin mempekerjakan orang yang marah yang berhenti dari pekerjaan terakhir mereka karena dendam.

Sebenarnya kadang-kadang lucu untuk menonton , sampai mereka mulai mempertaruhkan ancaman mereka. Beginilah cara mereka mengancam akan membakar rumah seseorang, bahkan jika mereka tahu mereka tidak akan pernah melakukannya.

9. Mereka mengabaikan keindahan di dunia

Bahkan pada hari-hari terburuk Anda, Anda mungkin masih bisa berjalan-jalan – atau hanya duduk di luar sebentar. Anda dapat melihat foto.Sebenarnya sangat sulit untuk tetap marah dalam waktu yang lama. Tetap marah itu sulit. Anda harus terus memikirkan hal-hal yang tidak menyenangkan.

Anda harus tidak ingin melakukan hal lain selain asap dan keluhan.Sementara itu, kecantikan meredakan amarah. Ini mungkin mengapa orang yang paling marah tidak menghargai seni, musik, sastra, atau film tanpa ledakan. Ini adalah penangkal kemarahan alami. Mereka tidak akan selalu memecahkan masalah Anda, tetapi mereka akan selalu membantu sedikit.

10. Mereka mencari konflik dan ketidaknyamanan Memicu Pemarah dengan Kebiasaan Pemarah nya

Orang dewasa akan menyingkirkan diri mereka dari situasi yang tidak menyenangkan atau stres jika mereka bisa. Mereka tidak perlu mendengarkan pria yang berbicara di telepon saat bersepeda. Orang pemarah menginginkan ketidaknyamanan. Itu alasan yang sama mereka melakukan semua hal lain dalam daftar ini.

Mengelola kemarahan bukanlah soal mengekspresikannya

Kemarahan yang tidak dikelola dengan baik adalah hambatan terbesar bagi kesuksesan atau kebahagiaan siapa pun. Namun, Para pemarah mendefinisikan keduanya. Tentu saja hal itu mencekik semua ide bagus dari dirinya. Bahkan kecemburuan dan kecemburuan hanyalah salah satu bentuk kemarahan terhadap seseorang yang melakukan lebih baik daripada siapapun.

Kemarahan bukanlah hal yang buruk jika Anda tahu cara menggunakannya. Pertama, Anda harus melihat kemarahan Anda, dan mengidentifikasi sumbernya. Kemarahan tidak membuat Anda kuat. Tetapi mengatasi kemarahan Anda memang demikian. Mengganti outlet kontraproduktif untuk kemarahan dengan yang produktif adalah tempat yang baik untuk memulai.

Andrea
Seorang penulis kesehatan mental dan hubungan manusia, penulis berita nasional dan internasional
https://pojokjakarta.com

Leave a Reply

Top