You are here
Home > Hubungan >

Aku Mencintai Mu, Bagaimana Cara Tepat Mengatakannya

Aku Mencintaimu

Foto Ilustrasi Cara Tepat Mengatakan Aku Mencintai Mu, Oleh Luizclas

Pojokjakarta.com (24 Juni 2020), Kata-kata “Aku cinta kamu” tidak berarti hal yang sama untuk semua orang. Bagi sebagian orang, cinta hanyalah perasaan, bagi sebagian lain, itu melampaui.
Dalam hubungan terakhir saya, mantan saya dan saya memutuskan kami akan saling berkomitmen. Kami akan menempatkan “Kita” yang besar di depan “Aku”. Kami ingin bersama untuk masa mendatang, mungkin selamanya.
Selain komitmen ini, kami juga merasakannya di tubuh kami, detak jantung yang cepat.
Ketika saya mengatakan “Aku mencintai mu” kepadanya, aku tidak hanya berarti aku merasakan cinta tetapi aku memilih cinta. Saya memilih untuk berkomitmen padanya.

Cinta Yang Sebenarnya

Orang yang benar-benar mencintai melakukannya karena keputusan untuk mencintai. Orang ini telah membuat komitmen untuk mencintai apakah perasaan cinta itu ada atau tidak.

Tetapi dengan Flo (bukan nama sebenarnya), mitra saya saat ini, semuanya naik di udara. Kami belum berkomitmen satu sama lain. Saya dan pasangan memutuskan untuk mengambil hubungan kami hari demi hari dan melihat apa yang terjadi. Kami tidak menempatkan “Kita” di depan “Aku”. Karena kami memiliki impian dan tujuan pribadi kami sendiri yang mungkin tidak sejalan.

Jadi dengan tidak adanya komitmen ini, apakah itu benar-benar cinta?
Itu tergantung pada siapa Anda bertanya.

Tadi malam, aku benar-benar merasakan cinta atau sesuatu seperti itu. Saya merasakan rasa terima kasih yang kuat untuk Flo dan cara dia membuat saya merasa di cintai. “Aku mencintaimu,” terasa seperti satu-satunya kata yang bisa mengungkapkan perasaan ini. Mungkin itu yang akan saya katakan jika saya berada dalam situasi yang sama bertahun-tahun yang lalu.

Tetapi saya masih tidak mencintainya sebagaimana saya mendefinisikan cinta pada titik ini dalam hidup saya. Bagi saya, cinta berarti Anda telah memutuskan untuk mempertimbangkan orang lain ketika Anda membuat keputusan besar.Jadi meskipun saya mencintai Flo kemarin dan hari ini, saya tidak menjanjikan besok. Jadi mengatakan kata-kata itu akan terasa tidak jujur.

Cari tahu apa yang sebenarnya Anda maksudkan

Alih-alih mengatakan saya secara langsung aku mencintaimu, yang terbaik adalah membedah apa yang Anda rasakan pertama kali. Apa yang ingin Anda komunikasikan dengan pasangan Anda? Dan apa yang Anda harap mereka komunikasikan kembali kepada Anda (jika ada)?

Dalam kasus saya, saya tahu dorongan untuk mengatakan kata-kata itu berasal dari perasaan penuh kasih yang saya alami saat ini.Tapi bukan hanya itu. Ada sesuatu yang lain selain panas di tubuhku dan kesemutan di seluruh tubuh. Ada sesuatu yang lain yang dimaksud dengan “Aku mencintaimu” yang ingin kukatakan. Saya menyadari kemudian, saya ingin mengatakannya karena saya ingin merasa aman. Sebuah keinginan untuk memperpanjang kebahagiaan yang saya rasakan pada saat itu dan membawanya. Saya ingin memastikan keberadaannya terus berlanjut melalui deklarasi ini.

Dan saya ingin mengatakannya kepadanya karena saya ingin dia mengatakannya kembali kepada saya. Aku ingin tahu dia juga mencintaiku.
Dengan mengatakan “Aku mencintaimu” satu sama lain, Flo dan aku akan beralih dari dua orang berbagi momen cinta yang penuh sukacita menjadi “dua orang yang saling mencintai.”

Dan jatuh cinta sama dengan memiliki label. Ini tidak persis sama, tetapi seperti memanggil seseorang pacar Anda. Saya tahu jika kami bertukar kata-kata itu, itu berarti sesuatu yang nyata yang dapat dikenali tidak hanya dalam pikiran saya, tetapi juga dalam pikiran orang lain.

Kemudian, ketika saya sendirian, saya dapat mengingat bahwa kami akan berkata “Aku mencintaimu” dan saya bisa bertahan pada gagasan itu. Jika saya merasa tidak nyaman dengan hubungan itu, saya bisa berpegang teguh pada pengetahuan itu, yang semua orang tahu artinya sesuatu. Sesuatu dengan bobot sosial: sesuatu yang menambah keamanan dalam pikiran.

Yang lucu, karena saya berusaha menghindari label dan komitmen, pikiran bawah sadar saya terus meraihnya. Cinta bukan hanya perasaan, itu adalah perbuatan. Itu pilihan.

Katakan Dengan Niat Jelas Atau Tidak Sama Sekali, Aku Mencintai Mu

Saya tidak berencana untuk mengatakan saya mencintaimu dalam waktu dekat.Dan saya tidak akan membiarkan siapa pun mengatakannya kepada saya tanpa juga mendefinisikan apa artinya bagi mereka.

Seorang teman saya mengatakan kepada saya bahwa dia dan mantan pacarnya mengatakan saya saling mencintai. Tetapi ternyata mereka memiliki definisi yang sepenuhnya terpisah tentang apa artinya itu. Satu pemikiran itu berarti mereka berkomitmen untuk hidup bersama, dan bahwa mereka berencana untuk menetap suatu hari.

Bagi teman saya, itu hanya berarti bahwa pacarnya membuatnya merasa luar biasa dan bahwa dia merasakan kegembiraan yang mendalam dengannya. Tetapi dia tidak bermaksud bahwa dia berkomitmen untuk masa depan bersama. Kegagalan mereka untuk mendefinisikan “cinta” menyebabkan masalah di antara mereka.

Ketika kita menggunakan kata-kata yang kuat ini, kita harus menentukan apa yang kita maksudkan. Ada lagi yang berbahaya.Kemarin, aku nyaris jatuh ke dalam perangkap ini. Aku hampir mengucapkan kata-kata itu tanpa berpikir, tapi untungnya, aku menghentikan diriku. Dan dengan menghentikan diri sendiri dan benar-benar mempertimbangkan apa yang ingin saya katakan, saya menyadari keamanan adalah apa yang saya cari. Dan saya tahu saya tidak siap untuk memberikan keamanan itu.

Ketika Cinta Membara

Sekuat apapun keinginan Anda untuk mengatakan saya mencintaimu, tahan dorongan itu sampai Anda dapat mendukungnya.Ini akan memaksa Anda untuk memikirkan hubungan tidak hanya pada tingkat emosional tetapi pada bidang yang lebih praktis.

Dan jika Anda tidak yakin apa yang Anda rasakan adalah cinta, komunikasikan lebih tepatnya apa yang Anda maksudkan. Ada kata-kata yang indah dan lebih akurat untuk menggambarkan apa pun yang Anda alami.

Saya berkata, “Kamu membuatku benar-benar bahagia,” dan “Aku benar-benar sangat menyukaimu.”Itu tidak sama dengan aku mencintaimu, tetapi saat ini aku tidak perlu mengatakan lebih banyak. Saya merasa tenang dengan gagasan bahwa kami mungkin tidak akan menukar kata-kata itu dalam waktu dekat, jika tidak ada sama sekali.

Karena pada akhirnya, mengatakan mereka tidak akan banyak berubah. Saya tidak membutuhkan kata-kata itu untuk mengetahui bagaimana perasaannya terhadap saya. Saya tahu dia juga ingin berhasil di antara kami.

Selain itu, hidup dengan sedikit ketidakpastian adalah jenis sensasi tersendiri. Belajar untuk terlepas dari perasaan sambil merasakan perasaan kuat ini adalah semacam komitmennya sendiri.Hal ini adalah komitmen untuk membangun karakter kita sendiri, untuk pertumbuhan individu kita. Memberi ruang lain untuk tumbuh sepenuhnya dengan sendirinya adalah semacam cinta juga, tergantung pada siapa yang Anda tanya.

Cinta yang tulus tidak hanya menghargai individualitas orang lain tetapi juga mengembangkannya, bahkan dengan risiko perpisahan atau kehilangan. Tujuan akhir hidup adalah pertumbuhan spiritual individu, perjalanan sendirian menuju puncak yang hanya bisa didaki sendirian.

Andrea
Seorang penulis kesehatan mental dan hubungan manusia, penulis berita nasional dan internasional
https://pojokjakarta.com

Leave a Reply

Top