You are here

Minuman Keras di Larang di Afrika Selatan

Minuman Keras di Larang di Afrika Selatan

Foto Ilustrasi Minuman Keras Oleh Prem Pal Singh

Presiden Afrika Selatan Cyril Ramaphosa pada hari Minggu 12 Juli 2020. Mengatakan Afrika Selatan akan memberlakukan kembali larangan minuman keras. Larangan tersebut untuk mengurangi jumlah pasien trauma yang telah mengambil ruang di rumah sakit. Di mana, tempat tidur sekarang sangat dibutuhkan untuk mengakomodasi lonjakan pasien coronavirus.

Dihadapkan oleh gelombang ini, Afrika Selatan juga mengaktifkan kembali jam malam untuk mengurangi kecelakaan lalu lintas. Pemerintah Afrika Selatan mewajibkan semua penduduk untuk mengenakan masker saat berada di depan umum.

Minuman Keras Dilarang Untuk Menambah Kapasitas Rumah Sakit

Dalam pidato yang disiarkan secara nasional pada Minggu malam 12 Juli 2020. Ramaphosa mengatakan para pejabat kesehatan memperingatkan akan kekurangan tempat tidur di rumah sakit dan oksigen medis. Afrika Selatan mencapai puncak kasus virus korona, diperkirakan antara akhir Juli dan September. Dia mengatakan beberapa rumah sakit harus memalingkan pasien karena semua tempat tidur penuh.

Peningkatan cepat Afrika Selatan dalam kasus-kasus yang dilaporkan telah menjadikannya salah satu hot spot COVID-19 di dunia. Universitas Johns Hopkins, yang menghitung angka di seluruh dunia, peringkat Afrika Selatan sebagai negara kesembilan yang paling terkena dampak penyakit ini.

Negara ini telah melaporkan peningkatan lebih dari 10.000 kasus yang dikonfirmasi selama beberapa hari, dan peningkatan harian terbaru hampir 13.500. Afrika Selatan menyumbang 40 persen dari semua kasus yang dikonfirmasi di Afrika, dengan 276.242 – peningkatan 12.058 dalam satu hari.

Afrika Selatan telah mencatat 4.079 kematian, 25 persen di antaranya telah terjadi dalam sepekan terakhir, kata Ramaphosa.

“Sementara gelombang infeksi telah diperkirakan, kekuatan dan kecepatan perkembangannya telah, cukup dimengerti, menimbulkan kekhawatiran besar,” kata Ramaphosa. “Banyak dari kita takut akan bahaya yang ditimbulkan untuk diri kita sendiri, dan bagi keluarga kita.”

Lonjakan Pasien Di Rumah Sakit

Ramaphosa mengatakan bahwa sejak penjualan alkohol diperkenalkan kembali pada bulan Juni, rumah sakit telah mengalami lonjakan penerimaan di trauma dan bangsal darurat mereka.

Masker wajah juga telah dinyatakan wajib, dengan semua operator transportasi, pengusaha, dan pemilik bisnis dan bangunan kini secara hukum berkewajiban untuk memastikan bahwa semua orang yang memasuki bisnis atau tempat mereka mengenakan masker.

Afrika Selatan memberlakukan salah satu penutupan paling ketat di dunia pada bulan April dan Mei, termasuk menutup hampir semua tambang, pabrik dan bisnis, dan menerapkan larangan penjualan minuman keras dan rokok. Langkah-langkah memperlambat penyebaran virus corona tetapi ekonomi Afrika Selatan berkontraksi secara dramatis, meningkatkan pengangguran dan kelaparan.

Negara itu mulai membatasi pembatasan pada Juni untuk memungkinkan jutaan orang Afrika Selatan kembali bekerja. Pelonggaran pembatasan memungkinkan penjualan alkohol selama empat hari seminggu. Tetapi dalam beberapa minggu, jumlah kasus yang dikonfirmasi dan rawat inap meningkat secara dramatis, mendorong Ramaphosa untuk memberlakukan kembali larangan penjualan alkohol, di antara pembatasan lainnya.

Andrea
Seorang penulis kesehatan mental dan hubungan manusia, penulis berita nasional dan internasional
https://pojokjakarta.com

2 thoughts on “Minuman Keras di Larang di Afrika Selatan

Leave a Reply

Top