You are here

Apakah Anda Memiliki Masalah Ketergantungan Emosional

Cara Mengetahui Apakah Anda Memiliki Masalah Ketergantungan Emosional scaled

Photo Ilustrasi Apakah Anda Memiliki Masalah Ketergantungan Emosional oleh Kat Jayne

Pojokjakarta.com (15 Juni 2020), Menjadi tergantung secara emosional pada pasangan sangat berbahaya. Pelajari cara mengatasinya sebelum merusak hubungan Anda. Apakah Anda Memiliki Masalah Ketergantungan Emosional ?

Bahaya Ketergantungan Emosional

Ketika kita membiarkan kebahagiaan kita terlalu bergantung pada orang lain. Ketika itu pula bisa memiliki beberapa konsekuensi berbahaya bagi ketenangan pikiran dan kesejahteraan kita. Ketergantungan emosional adalah tantangan nyata dan kesulitan nyata untuk diatasi. Dibutuhkan keberanian besar untuk memanfaatkan kekuatan yang membantu kita melampaui kebutuhan kita akan orang lain. Hal tersebut perlu agar kita mencapai potensi sejati kita.

Memiliki ketergantungan emosional dalam kadar tertentu pada pasangan kita adalah normal. Akan tetapi, ketika kebahagiaan kita bergantung pada mereka, itu menjadi tidak seimbang dan tidak sehat. Sangat penting bagi mitra kita untuk menawarkan dukungan saat dibutuhkan, tetapi apa pun di luar itu bisa melumpuhkan.

Apakah Anda Memiliki Masalah Ketergantungan Emosional

Mempelajari bagaimana berdiri sendiri itu menyakitkan. Kita perlu menghadapi beberapa kebenaran dan trauma yang tidak nyaman yang mungkin Anda sukai untuk dikuburkan. Menemukan kehadiran kita dan menemukan kekuatan untuk berdiri di atas kaki kita sendiri adalah hal yang indah. Kemandirian diperlukan untuk menemukan jalan menuju kebahagiaan sejati.

Seringkali, kita keliru dengan perasaan obsesi atau ketergantungan kita pada perasaan cinta atau ketertarikan. Sangat mudah untuk kehilangan diri Anda dalam perasaan itu. Jika tidak diidentifikasi dengan benar,Ketergantungan emosional membuat Anda kehilangan keaslian Anda dalam proses tersebut.

Kurangnya cinta menyebabkan perasaan rendah diri. Ketidakmampuan untuk menghargai dan memercayai diri kita menciptakan siklus kebutuhan yang negatif. Siklus yang dapat terus mendorong gangguan yang menyebabkan kita terus mencari keamanan pada orang lain. Hal Ini adalah hasil dari pemerasan emosional. Pemerasan emosional yang mengajarkan kita bahwa untuk mendapatkan nilai, kita harus memenuhi harapan yang mustahil dan bahkan menyedihkan. Tentu saja hal itu tidak benar. Berkali-kali, kita keluar dengan peran tunduk, berharap dapat mengurangi kerusakan yang telah dilakukan pasangan.

Rasa sakit karena kehilangan cinta tidak mungkin disembuhkan oleh orang lain. Anda harus menyembuhkan diri Anda yang hancur itu yang hidup di dalam diri Anda sendiri. Hal itu dimulai dengan mengenali apakah Anda memiliki masalah dengan ketergantungan emosional. Dengan mengenali apakah Anda memiliki ketergantungan emosional membuat Anda dapat mengambil langkah-langkah yang Anda butuhkan. Langkah-langkah yang dibutuhkan untuk memperbaiki ketergantungan emosional dan meningkatkan kepercayaan diri Anda.

Mengenali masalahnya.

Orang-orang yang bergantung secara emosional bukan hanya merasa tidak aman. Mereka memiliki kebutuhan obsesif untuk menjadi dekat dan terikat dengan orang lain. Ketidakamanan ekstrim semacam ini juga mengarah pada ketidakamanan tentang masa depan dan ketakutan obsesif kehilangan cinta.
Orang-orang yang tergantung memiliki ketakutan yang hampir tidak waras. Hal tersebut bisa diakibatkan oleh trauma masa kecil dan kekecewaan yang mengakar. Mereka juga memiliki perasaan cemas yang terus-menerus yang menyulitkan mereka untuk menerima penderitaan psikologis dan fisik. Penderitaan psikologis dan fisik yang datang bersama dengan cinta dan kehilangan.

Di lingkungan yang tepat, orang yang tergantung bisa memberi, mencintai, dan berbelas kasih kepada kesalahan. Namun,disaat yang sama bisa memicu rasa takut dan bisa berubah menjadi orang yang sama sekali berbeda.

Hidup dalam keadaan ketakutan yang terus-menerus dapat merusak kesehatan mental. Rahasia untuk membangun hubungan yang bertahan lama bukanlah mencegah rasa sakit di masa lalu. Hal itu dapat diraih dengan mengembangkan bagian-bagian terbaik dari diri kita untuk masa depan.

Andrea
Seorang penulis kesehatan mental dan hubungan manusia, penulis berita nasional dan internasional
https://pojokjakarta.com

Leave a Reply

Top