You are here

Perjanjian Senjata Nuklir AS- Rusia,Memanas

Ilustrasi Perjanjian Senjata Nuklir

Foto Ilustrasi Perjanjian Senjata Nuklir oleh Matthias Zomer

Menjadi pertama kalinya sejak Perang Dingin bahwa Amerika Serikat dan Rusia tidak bersatu di bawah perjanjian senjata nuklir. Rusia menyebut sikap terbaru AS tentang perjanjian senjata nuklir tidak bijaksana.

Seorang diplomat top Rusia mengatakan pada hari Jumat (10 Juli 2020). Bahwa, dirinya tidak optimis perjanjian senjata nuklir AS-Rusia akan diperpanjang karena tuntutan Washington untuk memasukkan China dalam proposal tersebut.

Perjanjian Senjata Nuklir, Sikap Rusia

Menteri Luar Negeri Sergey Lavrov memperingatkan administrasi Trump. Menteri Luar Negeri Sergey Lavrov menyatakan bahwa Rusia akan terus melindungi pertahanan keamanannya. Dengan atau, tanpa perjanjian (The New Strategic Arms Reduction Treaty / START). Lavrov menyatakan bahwa mereka kemungkinan tidak mau menerima tuntutan baru Washington.

Perjanjian Pengurangan Senjata Strategis Baru (The New Strategic Arms Reduction Treaty / START) ditandatangani pada 2010 oleh mantan Presiden Barack Obama dan Presiden Rusia Dmitry Medvedev. Perjanjian tersebut, dibuat sesuai dengan Perjanjian Nuklir Jangka Menengah 1987. Tujuannya untuk membatasi jumlah hulu ledak nuklir yang dikerahkan tidak lebih dari 1.550 bersama dengan 700 rudal dan pembom.

Baik AS dan Rusia menarik diri dari perjanjian senjata nuklir tahun 1987 yang asli tahun lalu. Meninggalkan perjanjian START Baru sebagai garis pertahanan terakhir melawan proliferasi nuklir antara negara-negara terkemuka dunia dalam pengembangan nuklir.

Jika perjanjian itu kadaluwarsa, Hal itu akan menjadi pertama kalinya AS dan Rusia tidak bersatu dalam perjanjian senjata nuklir sejak Perang Dingin.

“Kami hanya perlu perpanjangan seperti yang dilakukan orang Amerika,” kata Lavrov saat konferensi dengan para pakar kebijakan luar negeri, Jumat. “Jika mereka dengan tegas menolak, kami tidak akan mencoba membujuk mereka.”

Rusia mengatakan mereka akan memperpanjang perjanjian itu, yang akan berakhir Februari 2021, tanpa ketentuan tambahan. Tetapi pemerintahan Trump sekarang mendorong untuk perjanjian baru yang akan mencakup Cina.

Perjanjian Senjata Nuklir, Sikap China dan Rusia

Para pejabat keamanan Rusia mengklaim perjanjian baru ini tidak realistis. Penolakan berulang-ulang China untuk menegosiasikan kesepakatan senjata yang mengharuskan mereka mengurangi jumlah senjata nuklir mereka.

AS dan Rusia bertanggung jawab atas lebih dari 90 persen senjata nuklir dunia, menurut Defense News.

Cina mengatakan mereka berkomitmen pada kebijakan tanpa penggunaan pertama – strategi deteransi nuklir yang berarti China tidak akan menyerang lebih dulu. Namun, Cina berupaya meningkatkan kekuatan nuklirnya dan dilaporkan telah memperluas kemampuan tanggapnya, seperti yang dilaporkan oleh Defense News.

Lavrov menolak seruan AS untuk meminta Rusia bernegosiasi dengan China untuk mengurangi persenjataan nuklirnya, menyebutnya “tidak diplomatis”. Dia mengatakan bahwa mereka akan dengan senang hati membahas pengurangan senjata nuklir dengan negara mana pun, apakah itu Inggris, Prancis, atau Cina, tetapi mengatakan bahwa itu harus menjadi keputusan negara itu.

Lavrov mengatakan bahwa sikap baru pemerintah mengenai senjata nuklir membuatnya semakin tidak mungkin kesepakatan dapat dicapai, menambahkan “kami benar-benar yakin bahwa kami dapat menjamin keamanan kami untuk perspektif yang panjang, bahkan tanpa adanya perjanjian ini.”

Perselisihan China dan Amerika Serikat

Kontingensi baru Amerika Serikat datang di tengah ketegangan yang semakin tegang antara AS dan China. Lavrov mencatat bahwa perselisihan itu dapat merugikan ekonomi global. Tetapi ketika ditanya apakah Rusia bisa membantu menengahi hubungan mereka. Lavrov mengatakan, “Jika mereka bertanya kepada kami, jika mereka menunjukkan minat seperti itu, kami tidak akan menolak untuk melakukannya.”

“Kami telah menjalin kontak dengan kedua belah pihak,” kata Lavrov. “Kami selalu siap untuk mencoba membantu, tetapi, tentu saja, kami tidak akan mendorong layanan kami pada siapa pun.”

Rusia sekarang sedang berdebat menarik keluar dari Perjanjian Open Skies, yang memungkinkan untuk penerbangan pengamatan atas fasilitas militer, setelah Trump mengumumkan pada bulan Mei AS mungkin menarik diri dari perjanjian tahun 2002.

“Kami akan membuat keputusan akhir apakah akan tetap di sana setelah kami menimbang semua konsekuensi dari penarikan AS,” kata Lavrov.

Uni Eropa telah mendesak AS untuk mempertimbangkan kembali.

Departemen Luar Negeri Amerika Serikat tidak dapat dihubungi untuk menjawab apakah Amerika Serikat akan mengizinkan perjanjian senjata nuklir dengan Rusia berakhir jika China menolak menandatangani perjanjian baru.

Andrea
Seorang penulis kesehatan mental dan hubungan manusia, penulis berita nasional dan internasional
https://pojokjakarta.com

3 thoughts on “Perjanjian Senjata Nuklir AS- Rusia,Memanas

Leave a Reply

Top