You are here
Home > Relationship >

Pengen Nikah ? Yuk Kenali Permasalahan Umumnya

Pengen Nikah Yuk Kenali Permasalahan Umumnya

Foto Ilustrasi Pengen Nikah dari Sandro Crepulja

Pengen nikah? Sebelum lanjut ke jenjang pernikahan. Alangkah lebih baiknya jika Anda mengetahui permasalahan umum didalam pernikahan. Tidak ada relationship atau hubungan yang berjalan secara sempurna tanpa ada permasalahan. Namun, jika Anda mengenali sebelumnya, apa masalah hubungan itu, Anda akan memiliki peluang yang jauh lebih baik untuk melewatinya.

Apakah Pasangan Anda Insecure Boyfriends? Kenali Tanda – Tandanya

Meskipun setiap hubungan mengalami pasang surut, pasangan yang berhasil telah belajar bagaimana mengelola benjolan dan mempertahankan kehidupan cinta mereka, kata ahli terapi perkawinan dan keluarga Mitch Temple, penulis The Marriage Turnaround. Mereka bertahan di sana, mengatasi masalah, dan belajar bagaimana mengatasi masalah-masalah kompleks kehidupan sehari-hari. Banyak yang melakukan ini dengan membaca buku dan artikel swadaya, menghadiri seminar, pergi ke konseling, mengamati pasangan sukses lainnya, atau hanya menggunakan coba-coba.

Pengen Nikah ? Yuk Kenali 6 Masalah Umum Didalam Pernikahan

1. Komunikasi

Pengen nikah? jangan buru-buru dulu. Fahami dulu si dia. Perbaiki komunikasi. Semua masalah hubungan berasal dari komunikasi yang buruk. Anda tidak dapat berkomunikasi saat Anda memeriksa gadget Anda, menonton TV, atau membalik-balik majalah.

Strategi pemecahan masalah:

Buat janji yang sebenarnya dengan pasangan. Jika Anda hidup bersama, letakkan ponsel bergetar, taruh anak-anak di tempat tidur, dan biarkan voicemail menerima telepon Anda.

Jika Anda tidak dapat “berkomunikasi” tanpa mengangkat suara, pergi ke tempat umum seperti perpustakaan, taman, atau restoran di mana Anda akan malu jika ada yang melihat Anda berteriak.

Tetapkan beberapa aturan. Cobalah untuk tidak menyela sampai pasangan Anda melalui berbicara, atau melarang frasa seperti “Kamu selalu …” atau “Kamu tidak pernah ….”

Gunakan bahasa tubuh untuk menunjukkan Anda mendengarkan. Jangan mencoret-coret, melihat arloji Anda, atau mencungkil kuku Anda. Tidak, sehingga orang lain tahu Anda menerima pesan itu, dan ulangi jika perlu. Misalnya, katakan, “Apa yang saya dengar Anda katakan adalah Anda merasa seolah-olah memiliki lebih banyak pekerjaan di rumah, meskipun kami berdua bekerja.” Jika Anda benar, yang lain dapat mengonfirmasi. Jika yang dimaksud orang itu adalah, “Hei, Anda jorok dan Anda membuat lebih banyak pekerjaan untuk saya dengan harus menjemput Anda,” dia bisa mengatakannya, tetapi dengan cara yang lebih baik.

2. Pengen Nikah? Mapanin Dulu Perekonomian mu dengan pasangan

Pengen nikah? Siapkan dahulu kemapanan ekonomi mu dan pasangan. Masalah uang dapat dimulai bahkan sebelum janji suci pernikahan diucapkan.

Strategi pemecahan masalah:

Jujurlah dengan situasi keuangan Anda saat ini. Jika segalanya berjalan ke ambang kebangkrutan, melanjutkan gaya hidup yang sama tidak realistis.

Jangan mendekati subjek dalam panasnya pertempuran.Sisihkan waktu yang nyaman dan tidak mengancam bagi Anda berdua.

Mengakui bahwa satu pasangan dapat menjadi penabung dan satu pemboros, memahami ada manfaatnya bagi keduanya, dan setuju untuk belajar dari kecenderungan masing-masing.

Jangan menyembunyikan penghasilan atau hutang. Bawa dokumen keuangan, termasuk laporan kredit baru-baru ini, struk pembayaran, laporan bank, polis asuransi, hutang, dan investasi.

Jangan menyalahkan pasangan atau jangan saling menyalahkan.

Bangun anggaran bersama yang mencakup tabungan.

Tentukan orang yang akan bertanggung jawab untuk membayar tagihan bulanan.

Biarkan setiap orang memiliki kemandirian dengan menyisihkan uang untuk dibelanjakan atas kebijakannya sendiri.

Tentukan tujuan jangka pendek dan jangka panjang. Tidak masalah untuk memiliki tujuan individu, tetapi Anda juga harus memiliki tujuan keluarga.

Bicarakan tentang merawat orang tua Anda seiring bertambahnya usia dan bagaimana merencanakan dengan tepat kebutuhan keuangan mereka jika diperlukan.

3. Pekerjaan Rumah Tidak Harus Jadi Beban Istri seratus persen

Pengen nikah? pekerjaan rumah ndak harus jadi pekerjaan istri seratus persen ya. Lebih baik diskusikan dahulu dengan pasangan sebelum menikah. Sebagian besar pasangan bekerja di luar rumah dan seringkali di lebih dari satu pekerjaan. Jadi, penting untuk membagi pekerja di rumah secara adil.

Strategi pemecahan masalah:

Bersikaplah teratur dan jelas tentang pekerjaan Anda masing-masing di rumah. Tulis semua pekerjaan dan sepakati siapa yang melakukan apa.

Adil sehingga tidak ada dendam yang timbul.

Terbuka untuk solusi lain. Jika Anda berdua membenci pekerjaan rumah, mungkin Anda bisa mendapatkan layanan kebersihan. Jika salah satu dari Anda menyukai pekerjaan rumah tangga, pasangan lainnya dapat melakukan binatu dan pekarangan. Anda dapat menjadi kreatif dan mempertimbangkan preferensi, selama itu terasa adil bagi Anda berdua.

4. Pengen Nikah? Yakin? Apakah masih Ada Prioritas Lain?

Pengen nikah tapi masih kuliah dan bla bla bla. Intinya hubungan kalian penting. Jika masih ada prioritas lain selain hubungan mu dengan pasangan. Mending diskusikan dahulu. Jangan sampai prioritas mu saat ini jadi permasalahan didalam pernikahan mu. Jika Anda ingin menjaga kehidupan cinta Anda tetap berjalan, menjadikan hubungan Anda sebagai titik fokus tidak boleh berakhir . Ketika Hubungan kehilangan gairah jadikan hubungan cintamu sebagai prioritasmu.

Strategi pemecahan masalah:

Lakukan hal-hal yang biasa Anda lakukan ketika pertama kali berkencan: Tunjukkan penghargaan, saling memuji, kontak satu sama lain sepanjang hari, dan tunjukkan minat satu sama lain.

Rencanakan malam kencan. Jadwalkan waktu bersama di kalender seperti halnya Anda akan acara penting lainnya dalam hidup Anda.

Saling menghormati satu sama lain. Katakan “terima kasih,” dan “Saya menghargai …” Ini membuat pasangan Anda tahu bahwa itu penting.

5. Konflik

Pengen nikah? beresin dulu deh konflik-konflik dengan pasangan mu. Konflik sesekali adalah bagian dari kehidupan. Tetapi jika Anda dan pasangan Anda merasa seperti sedang membintangi versi mimpi buruk Anda sendiri. Seperti situasi buruk yang sama terus berulang hari demi hari. Saatnya melepaskan diri dari rutinitas beracun ini. Saat Anda berusaha, Anda bisa mengurangi amarah dan melihat dengan tenang masalah yang mendasarinya.

Strategi pemecahan masalah:

Anda dan pasangan Anda dapat belajar untuk berdebat dengan cara yang lebih sopan. Jadikan strategi ini bagian dari siapa Anda dalam hubungan ini.

Sadarilah bahwa Anda bukan korban. Ini adalah pilihan Anda, tentang bagaimana Anda bereaksi.

Jujurlah pada diri sendiri. Ketika Anda berada di tengah-tengah pertengkaran. Apakah komentar Anda diarahkan untuk menyelesaikan konflik, atau apakah Anda hanya ingin membalas dendam?. Jika komentar Anda menyalahkan dan menyakitkan, yang terbaik adalah mengambil napas dalam-dalam dan mengubah strategi Anda.

Ubah itu. Jika Anda terus merespons dengan cara yang membuat Anda sakit dan tidak bahagia di masa lalu. Anda tidak dapat mengharapkan hasil yang berbeda kali ini. Hanya satu perubahan kecil dapat membuat perbedaan besar. Jika Anda biasanya melompat untuk membela diri sebelum pasangan Anda selesai berbicara. Tunggu sebentar. Anda akan terkejut melihat bagaimana perubahan kecil dalam tempo dapat mengubah seluruh nada argumen.

Berikan sedikit, mendapatkan banyak. Minta maaf saat Anda salah. Tentu itu sulit, tetapi coba saja dan saksikan sesuatu yang indah terjadi.
“Anda tidak bisa mengendalikan perilaku orang lain,” “Satu-satunya yang bertanggung jawab adalah Anda.”

6. Pengen Nikah ? Kepercayaan Harus Terjaga

Pengen nikah? Yakin, sudah terujikah rasa saling percaya mu dengan pasangan?. Kepercayaan adalah bagian penting dari suatu hubungan. Apakah Anda melihat hal-hal tertentu yang menyebabkan Anda tidak mempercayai pasangan Anda? Atau apakah Anda memiliki masalah yang tidak terselesaikan yang mencegah Anda untuk memercayai orang lain?

Strategi pemecahan masalah:

Anda dan pasangan bisa saling mengembangkan kepercayaan dengan mengikuti tips ini.

  • Bersikaplah konsisten.
  • Tepat waktu.
  • Lakukan apa yang Anda katakan akan Anda lakukan.
  • Jangan berbohong.
  • Jadilah adil, bahkan dalam sebuah argumen.
  • Peka terhadap perasaan orang lain. Anda masih bisa tidak setuju, tetapi jangan mengabaikan perasaan pasangan Anda.
  • Teleponlah ketika Anda mengatakan akan melakukannya.
  • Bawa bagian yang adil dari beban kerja Anda.
  • Jangan bereaksi berlebihan saat ada masalah.
  • Telepon untuk mengatakan Anda akan pulang terlambat.
  • Jangan pernah mengatakan hal-hal yang tidak dapat Anda ingat.
  • Jangan menggali luka lama.
  • Hormati batas pasangan Anda.
  • Jangan cemburu.
  • Jadilah pendengar yang baik.

Meskipun akan selalu ada masalah dalam suatu hubungan, Anda berdua dapat melakukan hal-hal untuk meminimalkan masalah pernikahan, jika tidak sama sekali menghindarinya.

Jangan berpikir bahwa segalanya akan lebih baik dengan orang lain. Kecuali jika Anda mengatasi masalah, kurangnya keterampilan yang sama yang menghalangi sekarang akan tetap ada dan masih menimbulkan masalah, apa pun hubungan Anda.

Andrea
Seorang penulis kesehatan mental dan hubungan manusia, penulis berita nasional dan internasional
https://pojokjakarta.com

One thought on “Pengen Nikah ? Yuk Kenali Permasalahan Umumnya

Leave a Reply

Top