You are here

China VS USA, Di Laut Cina Selatan

China VS USA Di Laut Cina Selatan

Ilustrasi Foto China VS USA oleh Karolina Grabowska

Perselisihan China dan Amerika serikat tidak hanya dikancah politik namun semakin nyata di laut cina selatan. China VS USA seakan merupakan sebuah ajang persaingan kedua negara.

Pemimpin redaksi media pemerintah Tiongkok bertanya apakah AS ‘terbelakang mental’. Xu Xijin telah membuktikan dirinya selama bertahun-tahun sebagai pembela garis keras Partai Komunis Tiongkok.

Pemimpin redaksi The Global Times, sebuah surat kabar yang didanai pemerintah di China, bertanya pada Senin apakah Amerika Serikat “terbelakang mental” karena menolak klaim teritorial Beijing yang luas di Laut Cina Selatan, sebuah wilayah dengan perselisihan yang sudah berlangsung lama antara China dan negara-negara Asia Tenggara lainnya.

China VS USA di Sosial Media

Dalam sebuah retweet dari sebuah artikel tentang pernyataan Washington. Pemimpin redaksi Global Times, Hu Xijin menuduh AS mencoba memprovokasi konflik antara China dan negara-negara sekitarnya.

“AS mengeluarkan pernyataan itu empat tahun setelah keputusan laut Tiongkok Selatan. Apakah Washington mengalami keterbelakangan mental dan lambat dalam beraksi? ” Xijin menulis. “Siapa yang tidak bisa melihat Anda ingin menghasut bentrokan ASEAN-China dan melawan ASEAN sebagai umpan meriam dari strategi AS melawan Cina? Apakah Anda pikir orang lain bodoh? ”

Xijin VS Pompeo

Xijin telah mendapatkan reputasi selama bertahun-tahun untuk retorika dan dukungan penuh semangat dari Partai Komunis Tiongkok. Dia secara khusus telah berbicara lantang dalam penentangannya terhadap demonstran pro-demokrasi di Hong Kong, menyamakan mereka dengan teroris ISIS.

Dalam tajuk rencana yang diterbitkan November lalu. Xijin mengatakan kepada polisi Hong Kong bahwa mereka tidak perlu takut. Karena mereka mendapat dukungan dari “tentara Tiongkok dan Tentara Pembebasan Rakyat di Hong Kong” yang dapat “memberikan dukungan kapan saja.”

Retorika Xijin yang kurang diplomatik terhadap Washington pada hari Senin datang di tengah-tengah Beijing yang menuduh AS mencoba menabur perselisihan antara Cina dan negara-negara Asia Tenggara yang menjadi tempat perselisihan teritorial yang sudah berlangsung lama di perairan yang merupakan jalur pelayaran internasional yang vital dan rumah bagi banyak negara yang berharga. perikanan.

“Amerika Serikat bukan negara yang terlibat langsung dalam perselisihan. Namun, Amerika Serikat terus mencampuri masalah ini,” kata Kedutaan Besar China di Washington di situs webnya. “Dengan dalih menjaga stabilitas, itu melenturkan otot, membangkitkan ketegangan dan menghasut konfrontasi di wilayah tersebut.”

Sekretaris Negara AS Mike Pompeo, dalam sebuah pernyataan yang dirilis Senin 13 Juli 2020. Mengatakan, AS sekarang menganggap hampir semua klaim maritim Tiongkok di luar perairannya yang diakui secara internasional tidak sah. Posisi baru tidak mencakup fitur tanah di atas permukaan laut, yang dianggap “teritorial” di alam.

Pernyataan Pompeo menandai perubahan besar dalam kebijakan Amerika Serikat di Laut Cina Selatan. Sebelumnya, AS hanya bersikeras bahwa sengketa maritim antara China dan negara-negara tetangganya diselesaikan secara damai melalui arbitrasi yang didukung oleh AS.

Klaim China

Baik Indonesia dan Filipina bergabung dengan Pompeo dalam menyerukan China untuk mematuhi putusan pengadilan arbitrase internasional pada tahun 2016 yang mendiskualifikasi banyak klaim China.

Juru bicara kementerian luar negeri China Zhao Lijian menegaskan kembali posisi China bahwa mereka telah memiliki yurisdiksi yang efektif atas kepulauan, terumbu karang, dan perairan Laut Cina Selatan selama lebih dari 1.000 tahun.

Munculnya Tiongkok sebagai kekuatan militer dan ambisinya untuk memperluas jangkauan lepas pantai telah menimbulkan konflik dengan AS, yang telah menjadi kekuatan angkatan laut yang dominan di Pasifik barat pada periode pasca-Perang Dunia II.

Andrea
Seorang penulis kesehatan mental dan hubungan manusia, penulis berita nasional dan internasional
https://pojokjakarta.com

One thought on “China VS USA, Di Laut Cina Selatan

Leave a Reply

Top