You are here
Home > Hubungan >

Cara Menghentikan Ketergantungan Emosional

Bagaimana cara menghentikan ketergantungan emosional Anda

Foto Ilustrasi Cara Menghentikan Ketergantungan Emosional Oleh Victor Freitas

Pojokjakarta.com (15 Juni 2020) Tidak ada buku aturan yang tepat dan cepat ketika berurusan dengan ketergantungan emosional. Dalam banyak kasus, mengatasi trauma membutuhkan bantuan profesional. Namun, ada beberapa langkah yang dapat kita ambil untuk membantu diri kita melewati momen terlemah kita.

1. Berlatih mencintai diri sendiri Adalah Cara Menghentikan Ketergantungan Emosional

Jika ketergantungan emosional adalah sesuatu yang selama ini Anda perjuangkan. Maka, lanjutkan pemahaman Anda dengan menggunakan teknik sederhana ini. Untuk kembali berhubungan dengan orang yang kuat dan otentik yang ada di dalam diri Anda. Berlatih berada di sana untuk diri sendiri. Artikel ini bertujuan membantu siapa saja yang membutuhkan dalam memahami diri sendiri dan mencintai diri sendiri.

Kita semua ingin terhubung dengan orang lain, tetapi koneksi kita dengan diri sendiri yang memiliki kekuatan paling transformatif. Penting untuk belajar merawat diri sendiri dan penting untuk mengetahui bahwa Anda dapat bergantung pada Anda apa pun yang terjadi.

Kebutuhan Anda tidak akan hilang hanya karena Anda mengabaikannya atau hanya karena orang lain menolaknya. Anda penting dan Anda pantas dihargai untuk siapa dan apa diri Anda hanya. Karena Anda adalah manusia yang hidup di planet ini dan Anda adalah berarti.

Kenali Kebutuhan Anda

Berlatihlah berada di sana untuk diri Anda sendiri dengan mengenali kebutuhan Anda. Fahami bahwa tidak apa-apa untuk memprioritaskan diri sendiri daripada keinginan orang lain. Rangkullah gairah, minat, dan keingintahuan Anda dengan tangan terbuka. Jangan menyembunyikan diri Anda atau cahaya Anda. Jangan meredam cahaya Anda untuk cahaya orang lain.

Kita dapat belajar untuk mencintai diri kita sendiri tetapi dibutuhkan komitmen yang rela, sama seperti hubungan lainnya. Tentu, Anda mungkin tidak dapat memenuhi semua kebutuhan Anda sendiri. Tetapi, Anda dapat memenuhi sebagian besar dari mereka. Anda hanya perlu menyingsingkan lengan baju Anda dan mencobanya, alih-alih menunggu orang lain untuk memenuhinya untuk Anda.

Kenali kebutuhan Anda dan prioritaskan kesejahteraan Anda. Kelola kebutuhan Anda secara teratur dan jangan takut untuk mematuhinya. Perlakukan diri Anda setiap minggu, tetapi juga lakukan sesuatu untuk masa depan Anda setiap minggu (seperti simpan). Lakukan latihan fisik secara teratur dan jangan biarkan diri Anda berkubang ketika Anda bisa melakukan sesuatu yang produktif.

2. Belajar Menghandalkan Diri Sendiri Sebagai Cara Menghentikan Ketergantungan Emosional

Ketika kami tidak yakin bagaimana menjaga diri sendiri secara emosional. Menjadi nyaman untuk menyerahkan tanggung jawab kepada orang lain. Namun,itu adalah cara yang pasti untuk menemukan diri Anda dalam masalah. Bagaimanapun, tidak ada yang bisa menjaga emosi Anda selain Anda.

Untuk menjadi versi terkuat dan paling stabil dari diri kita, kita harus mampu mengembangkan kemandirian kita. Kemandirian ini membuat kita lebih tahan terhadap tekanan yang diberikan kehidupan. Kemandirian membuat kita bertahan ketika orang-orang yang kita kasihi mengecewakan kita.

Menyerahkan tanggung jawab kita lemah dan mendorong lebih banyak kelemahan dalam hidup kita. Kemandirian adalah kunci untuk melepaskan diri dari sifat kita yang lebih membutuhkan dan lebih jahat. Namun. itu adalah alat yang sulit untuk dikuasai dan yang lebih sulit untuk dipertahankan. Berbaik hatilah kepada diri sendiri dan miliki keberanian untuk membela hal-hal yang paling Anda butuhkan. Tidak ada yang akan menyediakan barang-barang itu selain Anda. Semakin cepat Anda menyadari hal itu, semakin baik Anda.

3. Belajar Memperbaiki Diri Sendiri

Jika Anda adalah seseorang yang berasal dari keluarga yang berantakan atau keluarga yang hancur. Maka, belajar bagaimana menjadi orang tua yang penuh kasih sayang terhadap diri Anda sendiri. Baik terhadap diri sendiri bisa menjadi alat yang sangat berharga untuk membalikkan keadaan menjadi lebih baik.

Mereparasi diri sendiri merupakan keterampilan yang tak ternilai harganya. Seni mengasuh diri sendiri dimulai dengan merasakan dan dengan tulus mengekspresikan rasa sakit batin yang terluka. Fahami bagaimana menyelesaikannya secara damai dan rasional melalui pemahaman.

Ketika kita membiarkan diri kita menjadi rentan, kita membiarkan diri kita apa adanya. Tekad untuk membantu diri yang hancur ini dengan niat penuh kasih memungkinkan Anda mengekspresikan diri Anda secara jujur ​​dan terbuka. Jangan takut untuk memberi tahu diri sendiri bahwa perasaan kita menakutkan tetapi tidak berbahaya. Anda dapat menindaklanjutinya dengan pernyataan tindakan. Namun, apa pun yang Anda lakukan biarkan rasa sakit itu masuk dan biarkan diri Anda merasakannya dan rengkuh sepenuhnya.

Saat kita mengalami masa-masa sulit, rasanya mustahil untuk menemukan cara berpikir yang seimbang. Dengan memperbaiki diri sendiri, kita dapat menemukan jalan menuju kebahagiaan dan penerimaan. Itu hanya membutuhkan ketekunan.

4. Kenali kekejaman emosional Anda sendiri dan Jadikanlah sebagai Cara Menghentikan Ketergantungan Emosional

Berurusan dengan diri kita sendiri dengan kasar adalah mekanisme mengatasi, dan itu lebih berbahaya daripada kebaikan. Ketika kita terlalu keras pada diri kita sendiri. Maka, kita mulai menghindar dari monolog batin itu dan mencari orang lain untuk penangguhan hukuman. Anda dapat membatalkan pola kritik-diri ini dengan menemukan cara yang lebih baik. Untuk menghadapi diri sendiri dan emosi Anda ketika keadaan menjadi sulit.

Sadarilah bahwa ada penderitaan sejati dalam hidup Anda dan terimalah bahwa (terkadang) Anda adalah penyebabnya. Terimalah bahwa ada cara yang lebih baik dan sadari bahwa bersikap keras pada diri sendiri tidak melakukan apa pun selain memperparah emosi negatif Anda. Mengenali kekejaman emosional kita sendiri bisa menjadi hal yang sulit untuk dilakukan, tetapi perhatikan kembali dan Anda akan sering melihat bahwa Anda adalah musuh terburuk Anda sendiri.

5. Identifikasi dan lepaskan pola yang merusak diri sendiri.

Banyak dari kebutuhan kita berasal dari hal-hal sulit yang terjadi pada kita di masa kecil atau remaja kita. Dengan mengidentifikasi peristiwa-peristiwa ini dan mengidentifikasi cara-cara yang lebih baik untuk menanggapinya, kita dapat menghilangkan rasa sakit di masa lalu dan membantu menghentikan pola penghancuran diri yang begitu merusak kesehatan mental dan fisik kita.

Tidak ada pengganti terapis yang baik, tetapi Anda dapat melakukan banyak hal baik hanya dengan membuka diri secara brutal dan menerima. Tujuannya adalah mempelajari cara melepaskan masa lalu, alih-alih membiarkannya menentukan Anda. Tidak ada satu jalan untuk itu, tetapi ada beberapa teknik yang dapat membantu.

Identifikasi Pemicu

Yang pertama adalah mengidentifikasi pemicu yang membuat Anda terhubung secara negatif ke masa lalu. Ini adalah perilaku, orang atau kebiasaan yang memunculkan semua hal buruk yang membuat Anda merasa funky dan tidak dicintai. Ketika Anda mengetahui pemicu Anda, Anda mulai melihat jejak kaki perangkap dan dapat menghindarinya sebelum Anda menemukan diri Anda dalam bencana.

Mempelajari cara mengidentifikasi pemicu dan pola sebelum terjadi juga memungkinkan kita melepaskan ilusi yang merupakan inti dari ketergantungan emosional kita. Ketika Anda mulai menarik selimut dan melihat alasan reaksi Anda, Anda mulai melihat dunia seperti apa adanya dan bukan seperti yang Anda inginkan. Ini adalah rahasia untuk menemukan diri kita sendiri. Namun, kita harus naik ke pesawat yang sama terlebih dahulu, dan itu sering kali merupakan bagian tersulit.

Pikiran manusia adalah seorang ahli ketika meyakinkan kita bahwa kita membutuhkan lebih dari yang sebenarnya kita lakukan. Ini benar ketika menyangkut hubungan kita juga, dan perasaan cinta yang sangat kita dambakan.

Pembebasan Diri

Anda dapat membebaskan diri dari kebutuhan terus-menerus untuk mencintai dan dicintai. Sementara hasrat adalah hal yang sering bisa mengarahkan kita ke arah hal-hal yang memberi kita kegembiraan, itu juga bisa menjadi kelemahan yang berbahaya juga, menuntun kita ke arah hal-hal yang menghancurkan kita daripada membangun kita.

Hanya karena Anda memiliki keinginan untuk sesuatu bukan berarti itu menambah nilai bagi hidup Anda. Ketika Anda melihat keinginan Anda sebagai bagian dari diri Anda, Anda tidak punya pilihan selain bertindak. Melihatnya dihapus dari Anda, bagaimanapun, sebagai dorongan yang mendasar bagi semua hewan – yah, itu dapat memiliki beberapa kekuatan yang benar-benar transformatif dengan sendirinya.
Adalah mungkin untuk melepaskan keinginan kita dengan sengaja mengalihkan fokus kita dari hal-hal yang menyebabkan kita secara obsesif berputar ke dalam “perangkap kebutuhan”. Jika keinginan kita melonjak karena perlawanan, maka luangkan waktu untuk duduk dan mengatasinya serta fondasinya.

Melepaskan diri dari keinginan Anda adalah pengalaman yang menarik dalam memilih; temukan garis-garis antara keinginan apa yang harus ditaati dan apa yang dapat diabaikan. Jawabannya mungkin mengejutkan Anda.

6. Kembangkan kesabaran sebagai Cara Menghentikan Ketergantungan Emosional

Bagian dari merangkul kemandirian emosional Anda adalah meningkatkan keterampilan dan meningkatkan hal-hal yang sebenarnya dapat Anda lakukan untuk diri sendiri.Mengembangkan keterampilan membutuhkan waktu dan butuh komitmen dan resolusi untuk tidak pernah berkompromi dengan diri Anda sendiri. Di atas semua itu, perlu kesabaran – karena, seperti yang mereka katakan: “Roma tidak dibangun dalam sehari.”

Kembangkan kesabaran dalam hidup Anda dan cobalah untuk memiliki kesabaran yang lebih besar untuk perjalanan hidup secara umum. Tidak selalu lancar, tetapi selalu ada lapisan yang halus untuk keadaan apa pun. Semakin cepat Anda memiliki kesabaran ini, semakin cepat Anda dapat melanjutkan dengan mengembangkan keterampilan yang Anda butuhkan untuk berkembang dengan sendirinya.

7. Lepaskan harapan idealis.

Menjadi tergantung secara emosional memaksa kita untuk melihat dunia dengan cara yang sangat miring. Saat Anda bergantung pada orang lain dengan cara ini, Anda cenderung membuat alasan untuk perilaku buruk mereka (atau lebih buruk) membuat alasan untuk Anda sendiri.

Idealisme naif ini diperlukan untuk eksis di dunia di mana hanya pihak luar yang bisa membuat Anda bahagia. Bahaya terbesar dengan jenis angan-angan ini adalah bahwa hal itu memaksa kita untuk menarik perhatian dan melepaskan diri dari kenyataan.

Membutuhkan seseorang untuk menjadi orang yang tepat bagi Anda membuatnya mudah bagi Anda untuk mengabaikan bukti yang bertentangan dan seringkali dapat membuat Anda tetap terikat pada hal-hal yang kontraproduktif terhadap pertumbuhan Anda atau berbahaya bagi kesejahteraan mental dan fisik.
Sementara kesetiaan adalah hal yang indah, khayalan tidak. Untuk membebaskan diri dari ketergantungan Anda pada orang lain, Anda harus mulai melihat sesuatu – dan orang – untuk apa dan apa mereka sebenarnya, daripada apa yang Anda inginkan.

Kebahagian Mu Adalah Tanggung Jawab Mu

Tidak ada orang lain di dunia yang bertanggung jawab atas kebahagiaan Anda selain Anda. Sementara sikap masa kecil Anda mungkin bergantung pada orang tua atau wali Anda, sikap yang Anda miliki sejak saat ini bergantung pada Anda.

Salah satu langkah terpenting dalam kehidupan kita untuk menerima bahwa kebutuhan kita bukanlah tanggung jawab orang lain.Jawaban sebenarnya adalah dalam belajar bahwa ada batasan untuk setiap hubungan, termasuk persahabatan dan keterikatan romantis.

Anda dapat meminta bantuan semua yang Anda inginkan, atau bergantung pada seseorang untuk membuat Anda bahagia, tetapi pada akhirnya mereka tidak dapat memberi Anda sesuatu yang tidak mereka miliki.

Semakin cepat Anda menghadapi kenyataan dan menghadapi kenyataan bahwa hanya Anda yang bertanggung jawab atas kebahagiaan Anda, semakin banyak sukacita yang akan Anda temukan di saat-saat kecil dalam hidup Anda.

8. Hindari membiarkan Anda Terbawa Keinginan Anda.

Keinginan adalah emosi yang kuat dan apakah kita tahu atau tidak untuk menghindari tarikannya, godaan yang ditawarkannya bisa terlalu kuat. Kita terbawa oleh ide-ide kita tentang bagaimana seharusnya kehidupan, dan ketika kita tidak mendapatkan hal-hal yang kita inginkan kekecewaan melukai kita.

Hindari cedera ini dengan menolak membiarkan keinginan Anda terbawa suasana. Amati apa yang membuat Anda merindukan dan mengembangkan teknik yang Anda butuhkan untuk menahan godaan yang tidak sesuai dengan diri Anda yang asli. Berfokuslah pada rasa kontrol diri yang sehat dengan melepaskan diri dari hasrat yang tidak sehat dan tindakan-tindakan yang tidak berharga yang mendorong Anda untuk berkomitmen.

Efek samping umum dari hasrat adalah fiksasi, tetapi obsesi ini menyebabkan kita kehilangan kontak dengan nilai-nilai yang menjadikan kita siapa kita. Hentikan fiksasi sebelum dimulai dengan mengetahui pemicu Anda dan cara mengontrolnya.

9.Melepaskan kebutuhan untuk mengendalikan orang lain.

Semakin sedikit Anda merasa mampu melakukan untuk diri sendiri, semakin Anda akan menuntut orang lain melakukan hal-hal itu untuk Anda. Ini dapat menyebabkan manipulasi emosional dan obsesi terhadap kontrol yang merusak tidak hanya untuk diri kita sendiri tetapi juga orang-orang yang kita cintai.

Bahkan jika Anda memiliki alasan mulia untuk ingin mengendalikan orang lain, memanipulasi perasaan dan tindakan orang lain adalah salah. Mengontrol orang lain adalah kontraproduktif bagi kebahagiaan kita dan benar-benar mendorong pasangan kita menjauh dengan memaksa mereka untuk melihat kita sebagai orang yang hancur, kita tidak dapat mengendalikan diri kita sendiri atau cara kita merasakan hal-hal yang terjadi dalam hidup kita.

Perilaku orang lain tidak dapat diprediksi dan tidak dapat dikendalikan. Berusaha untuk membuatnya sebaliknya tidak membawa apa-apa selain ketidakbahagiaan dalam hidup kita. Turunkan kebutuhan Anda untuk mengendalikan dan memengaruhi orang lain dengan menggunakan kendali dan pengaruh itu terhadap diri Anda sendiri.

Cara Menghentikan Ketergantungan Emosional Berawal dari Diri Sendiri

Melarikan diri dari ketergantungan emosional itu tidak mudah, tetapi penting untuk menemukan kekuatan yang kita butuhkan untuk bertahan hidup dalam perjalanan roller coaster gila yang disebut kehidupan ini.
Adalah mungkin untuk belajar bagaimana mengatasi ketergantungan emosional kita ketika berhenti untuk melihat dengan keras, kejujuran pada trauma dan sejarah yang membentuk siapa kita. Dengan kembali berhubungan dengan anak batin kita dan menyembuhkan luka-luka di masa lalu, kita dapat menemukan siapa kita lagi dan membuat beberapa langkah serius menuju masa depan yang bisa kita banggakan.

Melepaskan kebutuhan kita akan orang lain itu sulit, dan bahkan sulit di dunia yang memberi tahu kita bahwa kita membutuhkan cinta dari luar agar bisa berkembang. Jatuhkan kebohongan itu dan miliki keberanian untuk hidup dengan berani dalam kebenaran Anda. Ada jalan untuk penyembuhan di luar sana untuk Anda, tetapi Anda harus cukup kuat untuk berjalan sendiri. Cara Menghentikan Ketergantungan Emosional berasal dari diri sendiri. Kembangkan keahlian mengendalikan emosi dan belajar lah mencintai diri sendiri

Andrea
Seorang penulis kesehatan mental dan hubungan manusia, penulis berita nasional dan internasional
https://pojokjakarta.com

One thought on “Cara Menghentikan Ketergantungan Emosional

Leave a Reply

Top