You are here

Empati Dapat Memperkuat Hubungan Anda

empati dapat memperkuat hubungan

Foto ilustrasi oleh Polina Zimmerman

Pojokjakarta.com (3 Juli 2020), Empati menjadi sebuah kemampuan yang cukup penting dalam hubungan manusia. Kita telah menjadi masyarakat yang terobsesi dengan empati. Kelas-kelas zaman baru berfokus untuk menjadi lebih memahami perasaan orang lain. Sementara narsis telah menjadi label umum bagi mereka yang kurang bisa memahami perasaan orang lain. Budaya memahami perasaan orang lain telah merasuki segala sesuatu mulai dari politik, agama, dan hubungan manusia.

Mendefinisikan ulang Empati

Empati menyentuh setiap aspek kehidupan kita. Penelitian menunjukkan orang yang unggul dalam empati kurang menderita depresi. Karyawan atasan empatik melaporkan lebih sedikit stres. Pasien dari dokter empatik melaporkan kepuasan yang lebih tinggi dan lebih cenderung untuk mengikuti instruksi. Dan wanita dengan pasangan empatik melaporkan tingkat kebahagiaan yang lebih besar.

Empati adalah unsur pokok dalam hubungan yang sehat. Tetapi tidak semua empati itu sama, dan gagal memahami jenis empati yang dibutuhkan pasangan Anda dapat mematahkan hubungan.

Psikolog telah mendefinisikan tiga jenis empati yaitu

1. Emotional Empathy (Empati Emosional)

Kemampuan untuk berbagi perasaan orang lain. Ketika pasangan kita menangis, neuron cermin kita menyala, dan kita merasakan kesedihan mereka juga. Orang yang mengalami tingkat empati emosional yang tinggi akan sering menggambarkan diri mereka sebagai “empati.” Kelemahannya adalah orang-orang ini dapat mengalami kejenuhan dan sering menyembunyikan emosi mereka untuk melindungi diri mereka sendiri.

2. Cognitive Empathy (Empati Kognitif)

Kemampuan untuk memahami bagaimana perasaan seseorang. Dengan empati kognitif, kami mencoba mencari tahu mengapa seseorang merasakan apa yang mereka rasakan. Memahami kesedihan seseorang sering kali merupakan kerja keras. Tetapi hanya dengan melakukan pembedahan pada rasa sakit pasangan kita, kita dapat benar-benar memahami rasa sakit pasangan dan sampai ke akar penyebab rasa sakit tersebut.

3. Compassionate Empathy (Empati Pengasih)

Belas kasih mengambil langkah-langkah untuk mengurangi rasa sakit orang lain. Belas kasih membantu manusia mengurangi rasa sakit manusia lain. Tentu saja empati jenis ini sangat dibutuhkan dalam hubungan manusia.

Tidak seperti gaya kelekatan yang terbentuk di masa kecil dan jarang berubah, penelitian menunjukkan empati adalah keterampilan yang bisa kita kembangkan.

Tetapi hanya dengan melakukan pembedahan pada rasa sakit pasangan Anda, kita dapat benar-benar memahami rasa sakit manusia dan sampai ke akar penyebab rasa sakit tersebut.

Empati adalah keterampilan. Bukan sifat kepribadian.

Dalam beberapa penelitian, wanita mengungguli pria dalam tugas yang melibatkan memahami ekspresi wajah dan emosi. Namun dalam satu penelitian, para peneliti memberikan putaran baru pada tes empati yang biasa. Mereka mengatakan kepada subjek laki-laki dan perempuan bahwa mereka akan membayar mereka untuk menjadi akurat tentang emosi orang lain.

Dengan hadiah uang, pria tiba-tiba menjadi empatik dan sama suksesnya dengan wanita dalam mengenali emosi. Studi ini menarik kembali tirai pada kemampuan memahami perasaan orang lain.Sama seperti cinta adalah keterampilan, empati juga keterampilan yang dapat dikembangkan.

Cara Melatih Empati Anda

Dengarkan dan pahami

Kita semua telah mendengar tentang gaya komunikasi stereotip pria dan wanita. Pria ingin segera memperbaiki masalah. Wanita ingin pasangannya hanya mendengarkan dan tidak menawarkan solusi.

Empati emosional dan kognitif terletak pada satu sisi. Empati belas kasih terletak di sisi lain. Ini adalah garis kesalahan yang memisahkan banyak pasangan dalam pertengkaran. Dan jika kita tidak berbicara bahasa empati yang sama, itu dapat menyebabkan gelombang kehancuran seismik dalam hubungan kita.

Ketika seseorang mengekspresikan emosi, banyak yang memiliki reaksi untuk menghubungkan rasa sakit orang lain dengan rasa sakit mereka. Misalnya, teman Anda memberi tahu Anda tentang kematian orang tua. Anda segera memulai bagaimana Anda menderita ketika Anda kehilangan orang tua.

Tapi tidak ada yang mengalami kesedihan dengan cara yang sama. Dan ketika kita mencoba mendefinisikan rasa sakit pasangan kita dalam konteks rasa sakit kita sendiri, itu melemahkan emosi mereka.

Bagi sebagian orang, mendengarkan kisah pribadi Anda dapat membantu. Itu sebabnya kami membaca memoar dan esai tentang perjuangan orang lain. Tetapi bagi yang lain, itu bisa membuat mereka merasa tidak pernah terdengar.

Pengaturan waktu adalah kuncinya. Misalnya, jika seorang teman mengalami kematian orang yang dicintai, pertama-tama dengarkan dan pahami rasa sakit mereka. Kemudian beri tahu orang itu, “Jika Anda perlu membicarakan kesedihan Anda, saya mengalami hal yang serupa. Saya akan senang berbagi pengalaman saya jika Anda merasa itu akan membantu. “

Ini memberi orang lain kesempatan untuk memproses rasa sakit mereka sebelum mencoba menghubungkannya dengan orang lain merasakan hal yang sama. Solidaritas adalah emosi yang kuat yang dapat menyembuhkan luka yang dalam. Tapi tidak ada yang sampai ke titik itu ketika luka masih menganga.

Hentikan mengirim pesan melalui argumen

Penelitian menunjukkan orang lebih cenderung untuk tidak manusiawi dalam kata-kata tertulis vs kata yang diucapkan. Dengan begitu banyak komunikasi menjadi nonverbal, otak kita berjuang dengan arti emosi seseorang ketika perasaan ada dalam sebuah teks. Ini mungkin sebabnya mengapa banyak dari kita lebih cenderung memilih film daripada buku. Manusia adalah makhluk visual. Percakapan tatap muka adalah karunia yang paling manusiawi. Jadi tolong lakukan percakapan sulit itu secara langsung.

Ketahuilah kapan empati tidak cukup

Kita semua pernah mendengar kisah pahlawan pemberani melompat di depan kereta untuk menyelamatkan seseorang. Ketika sesama manusia mereka dalam masalah, dua keputusan sepersekian detik terjadi. Saya merasakan sakitnya orang ini. Saya harus menghentikan rasa sakit orang ini.

Ketika kita merasakan perasaan orang lain tetapi tidak menindaklanjutinya, kita dapat menyeberang ke dalam limbah buatan sendiri yang dibuat sendiri. Empati adalah untuk yang merasakan, tetapi belas kasih adalah untuk yang memperbaiki. Dalam beberapa situasi, keduanya diperlukan.

Misalnya, setelah mendengarkan, Anda dapat bertanya kepada pasangan Anda, “Apakah Anda ingin saya menawarkan beberapa solusi, atau Anda hanya perlu curhat.”

Karena kadang-kadang, kita hanya membutuhkan seseorang untuk menahan rasa sakit kita dan tidak membuatnya kembali. Dan di lain waktu, kami ingin seseorang melempar kami sebagai penyelamat hidup. Mengetahui apa yang dibutuhkan pasangan Anda saat itu bisa sesederhana bertanya “bagaimana saya bisa membantu untuk Anda sekarang?”

Ini membawa saya pada tip terakhir dan paling penting saya dalam berbicara bahasa empati yang sama. Beberapa orang tidak memiliki keinginan untuk mengembangkan keterampilan empati. Ada bahaya berada di sekitar orang-orang ini. Mereka dapat mengambil begitu banyak energi mental sehingga Anda tidak punya apa-apa lagi untuk diberikan kepada teman, keluarga, dan diri Anda sendiri.Terkadang langkah paling penting yang dapat Anda ambil untuk menjadi lebih berempati adalah meninggalkan mereka yang tidak.

adriana
Penulis,suka traveling dan photography

3 thoughts on “Empati Dapat Memperkuat Hubungan Anda

Leave a Reply

Top