You are here

Kontroversi Kantor Keamanan Baru di Hong Kong

Kontroversi Kantor Keamanan China di Kota Hongkong

Kota Hongkong, Foto Oleh Ben Cheung

Pojokjakarta.com (4 Juli 2020), Kontroversi penunjukan Zheng Yanxiong untuk posisi berkekuatan tinggi memiliki kritik yang mengkhawatirkan kebebasan Hong Kong. Hanya beberapa hari setelah undang-undang keamanan nasional yang kontroversial diberlakukan di Hong Kong. Minggu ini, Beijing telah menunjuk figur Partai Komunis garis keras yang kontroversial sebagai kepala kantor baru. Penunjukkan Kontroversial tersebut bertujuan untuk memastikan perubahan baru yang besar dilaksanakan di Hongkong.

Kontroversi penunjukan Zheng Yanxiong menuai banyak kritik. Kritikus mengkhawatirkan langkah china semakin kearah otoriter. Mengingat Kontroversi Zheng Yanxiong yang dikenal karena tindakan kerasnya terhadap demonstrasi di desa daratan Wukan beberapa tahun yang lalu.

Kerusuhan Wukan pertama kali dipicu pada tahun 2011. Kerusuhan terjadi di tengah sengketa tanah di desa Cina selatan. Penduduk setempat mencari kompensasi untuk tanah yang diminta dan diambil oleh pemerintah. Penduduk desa yang tidak puas secara efektif memaksa sejumlah pejabat yang mereka tuduh menandatangani kesepakatan korup dengan pengembang. Hal tersebut mengakibatkan hilangnya harta benda pribadi mereka.

Tetapi ketika Beijing sudah cukup dengan gejolak yang tumbuh, Yanxiong dikirim untuk menangani masalah ini. Pejabat utama partai itu dituduh gelisah dan berusaha membungkam demonstran. Dirinya mengirim ratusan polisi anti huru hara dari sejumlah desa. Pada saat yang sama, Yanxiong mendapatkan ketenaran. Ketenaran tersebut didapat karena pernyataan provokatifnya selama protes. Yanxiong menyatakan bahwa babi akan terbang sebelum pers asing dapat dipercaya. Yanxiong menyalahkan penduduk desa karena “berkolusi” dengan outlet media internasional untuk “menciptakan masalah.”

Kontroversi Komite Keamanan Nasional China di Hongkong

Meskipun demikian, penunjukannya yang berkekuatan tinggi terbaru dilakukan setelah pemerintah Hong Kong mengkonfirmasikan pembentukan komite keamanan nasionalnya sendiri, yang diketuai oleh Kepala Eksekutif Carrie Lam. Pilihan tambahan yang dibuat oleh Beijing termasuk Luo Huining. Beijing menjalankan kantor penghubung Beijing di Hong Kong. Carrie Lam sekarang bertindak sebagai penasihat kepala eksekutif Hong Kong. Sementara pejabat lama di wilayah tersebut, Eric Chan, akan memimpin komisi keamanan nasional.

Kedaulatan Hong Kong diberikan kembali ke China oleh Inggris pada tahun 1997. Kedaulatan Hong Kong di bawah perjanjian “satu negara, dua sistem” bahwa setidaknya 50 tahun hak individu akan ditegakkan.

Hukum kontroversi di china menargetkan orang china di hongkong yang melakukan pemisahan diri, subversi, dan terorisme dengan hukuman hingga seumur hidup di penjara. Hampir 400 pengunjuk rasa telah ditangkap sejak implementasi sejak 1 Juli. Beberapa orang diperiksa karena “pelanggaran pemisahan diri” di bawah undang-undang baru. Selain itu, banyak aktivis pro-demokrasi telah mengundurkan diri dari posisi mereka, dan beberapa telah melarikan diri.

Andrea
Seorang penulis kesehatan mental dan hubungan manusia, penulis berita nasional dan internasional
https://pojokjakarta.com

2 thoughts on “Kontroversi Kantor Keamanan Baru di Hong Kong

Leave a Reply

Top