You are here

Amy Coney Barrett dan Pertanyaan Sulit Terkait Aborsi

Amy Coney Barrett

Foto Amy Coney Barrett oleh Alex Brandon

Konfirmasi Amy Coney Barrett ke hakim Mahkamah Agung dapat secara dramatis mengubah debat hak untuk hidup di seluruh Amerika Serikat. Bagi anggota parlemen Demokrat dan pendukung pro-pilihan, pencalonan Hakim Amy Coney Barrett untuk mengisi kursi Mahkamah Agung, Ruth Bader Ginsburg menimbulkan keprihatinan yang mendalam.

Dengan Barrett membentuk mayoritas konservatif 6-3, banyak yang berpendapat bahwa keputusan penting tahun 1973 Roe v. Wade – memberikan hak seorang wanita untuk mengakhiri kehamilan dapat dirusak atau dibatalkan.

Jadi, di mana posisi Barrett dalam masalah aborsi?

Untuk kubu pro-pilihan, kecemasan terbesar berasal dari iklan surat kabar tahun 2006 yang tidak dia serahkan ke Komite Kehakiman Senat.

Universitas Notre Dame

Diambil oleh kelompok Hak Hidup Kabupaten St. Joseph di Indiana. Iklan dua halaman yang ditandatangani oleh profesor hukum Universitas Notre Dame, Barrett dan suaminya, serta ratusan penduduk lainnya. Menjelaskan bahwa makhluk hidup sedang dalam masa “pembuahan” dan menentang konsep “aborsi sesuai permintaan”.

“Saatnya mengakhiri warisan biadab Roe v. Wade,” bunyi iklan itu. “Dan memulihkan hukum yang melindungi kehidupan anak-anak yang belum lahir.”

Pada hari Selasa 10 Oktober 2020. Komite Kehakiman Senat Demokrat yang dipimpin oleh Senator Dianne Feinstein dari California mengirim surat ke Departemen Kehakiman. Meminta penjelasan mengapa iklan berusia 14 tahun itu tidak dikirimkan ke komite sebagai bagian dari nominasi daftar pertanyaan.

Tetapi sesaat sebelum menjadi hakim federal (dia saat ini duduk di Pengadilan Banding Sirkuit ke-7, setelah dipilih oleh Presiden Trump pada awal 2017). Barrett mengatakan kepada audiensi di Universitas Jacksonville. Bahwa, meskipun dia tidak berpikir ada dorongan untuk Roe untuk dibatalkan, akses ke aborsi dapat dibatasi.

“Kasus inti Roe menegaskan bahwa perempuan memiliki hak untuk melakukan aborsi, menurut saya itu tidak akan berubah. Tapi saya pikir pertanyaan apakah orang bisa melakukan aborsi sangat terlambat. Berapa banyak batasan yang dapat diterapkan di klinik,” dia berkata. “Saya pikir itu akan berubah.”

Amy Coney Barrett

Demokrat minggu depan juga cenderung menekan esai Barrett 2013 tentang keputusan itu, sebagai profesor Notre Dame.

“Jika ada, tanggapan publik terhadap kasus-kasus kontroversial seperti Roe mencerminkan penolakan publik terhadap proposisi bahwa stare decisis dapat mendeklarasikan pemenang permanen dalam perjuangan konstitusional yang memecah belah daripada menginginkan preseden tetap selamanya tidak berubah,” tulisnya.

Pada tahun yang sama, artikel Majalah Notre Dame mengacu pada ceramah yang diberikan oleh Amy Coney Barrett. Menggarisbawahi bahwa dia berbicara tentang keyakinannya sendiri bahwa hidup dimulai pada saat pembuahan. Dan, pada harga tinggi kehamilan serta beban menjadi orang tua terutama orang tua wanita.

Barrett termasuk dalam cabang Notre Dame dari klub pro-kehidupan bernama Fakultas Universitas untuk Kehidupan. Pada tahun 2016, ketika profesor masih menjadi anggota. Kelompok tersebut mengadopsi resolusi bahwa setiap manusia, dari saat pembuahan hingga kematian alami, harus disayangi dan dilindungi. Dan, tidak boleh dibunuh dengan sengaja.”

Joe Biden

Resolusi itu ditulis sebagai penolakan universitas yang memilih untuk memberikan medali dari Demokrat kepada Joe Biden. Menekankan bahwa wakil presiden saat itu selama beberapa dekade secara mencolok menolak ajaran Gereja tentang kehidupan.

Dia telah menolaknya berulang kali dan secara konsisten dalam konteks aborsi. Di mana, (dia telah dikutip mengatakan) dia tidak ingin memaksakan’ ajaran ini pada seorang wanita dan dokternya, lanjut resolusi tersebut.

Sebagai hakim federal, Barrett hanya menangani beberapa kasus yang berkaitan dengan masalah aborsi.

Panel Tiga Hakim

Panel tiga hakim membatalkan permintaan dari Indiana. Meminta pengadilan banding penuh untuk mengevaluasi kembali hanya ketentuan negara bagian tentang jenazah janin dan bukan ketentuan yang berkaitan dengan larangan aborsi atas dasar ras, kecacatan, atau jenis kelamin janin.

Barrett berpihak pada perbedaan pendapat sesama hakim, yang menyatakan bahwa ketentuan undang-undang yang melarang aborsi berdasarkan ras, kecacatan, atau jenis kelamin janin adalah “undang-undang egenetika”, dan bahwa ada “perbedaan antara ‘Saya tidak ingin anak ‘dan’ Saya ingin anak, tapi hanya laki-laki, atau ‘Saya hanya ingin anak yang gennya memprediksi kesuksesan dalam hidup.’ “

Dalam kasus lain, panel mengeluarkan gugatan Planned Parenthood yang menantang pemberitahuan orang tua untuk anak di bawah umur yang ingin aborsi, menolak banding Indiana untuk meninjau kasus tersebut.

Tetapi bahkan jika Roe tetap tinggal, pengamat pengadilan mengatakan ada lebih dari selusin kasus yang saat ini tersebar di pengadilan di seluruh negeri mengenai masalah aborsi yang bisa sampai ke Mahkamah Agung, yang pada akhirnya dapat mulai membentuk kembali perdebatan.

Mulai dari menentukan kapan penghentian kehamilan harus dilarang (di mana saja dari enam hingga 10 minggu) hingga mandat untuk penguburan jaringan janin dan pemberitahuan orang tua tentang penerimaan rumah sakit.

Sidang Amy Coney Barrett

Selama sidang konfirmasi pada 2017, Barrett berbicara tentang mengikuti preseden yang ditetapkan oleh Mahkamah Agung.

“Roe telah berkali-kali dikukuhkan dan lolos dari banyak gugatan di pengadilan, dan usianya sudah lebih dari 40 tahun, dan itu jelas mengikat semua Pengadilan Banding,” katanya. “Jadi, ini tidak terbuka untuk saya atau terserah saya, dan saya tidak akan tertarik, sebagai hakim Pengadilan Banding, menantang preseden itu – itu akan mengikat.”

Ketika ditanyai oleh Ketua Kehakiman Chuck Grassley, R-Iowa, tentang iman Katoliknya, dan apakah “pantas bagi hakim untuk menempatkan pandangan agama mereka di atas penerapan hukum,” Barrett menjawab: “Jika pernah ada konflik antara keyakinan pribadi seorang hakim dan bahwa tugas hakim menurut aturan hukum, tidak pernah diizinkan bagi hakim tersebut untuk mengikuti keyakinan pribadinya dalam pengambilan keputusan kasus daripada apa yang diharuskan oleh hukum. “

Tetapi jika dia mengambil kursi di pengadilan tinggi, Barrett akan memiliki kekuatan yang jauh lebih besar untuk mengubah jalur aborsi.

“Selalu ada masalah mengenai keabsahan Roe v. Wade – tidak ada arahan konstitusional yang jelas,” Allan Saxe, seorang profesor ilmu politik di University of Texas di Arlington, mengatakan kepada Fox News. “Roe diputuskan berdasarkan amandemen konstitusional yang tidak jelas – Amandemen Kesembilan, yang secara tidak langsung berisi ‘hak atas privasi’, jadi hakim menempatkan hak aborsi dalam orbit privasi, yang paling meragukan. Jika Amy Coney Barrett dikonfirmasi, kemungkinan besar akan ada menjadi tantangan negara bagian awal untuk Roe. Bagi Demokrat, Roe v. Wade adalah masalah utama. “

Kelly Hyman

Kelly Hyman, seorang pengacara dan ahli strategi politik Demokrat, percaya Barrett berpotensi akan pindah ke “mengesampingkan Roe v. Wade,” dan “itu akan menjadi 20 tahun sebelum keputusan itu akan dibatalkan.”

Jadi, meski kelompok anti-aborsi sangat mendukung konfirmasi Barrett, para pendukung hak reproduksi juga sama bersemangatnya.

“Untuk kedua kalinya sejak pendirian kami pada tahun 1992, Pusat Hak Reproduksi menentang konfirmasi calon Mahkamah Agung AS,” kata Nancy Northup, presiden dan CEO pusat tersebut, dalam sebuah pernyataan Rabu. “Catatannya dalam menentang hak reproduksi jelas dan mengkhawatirkan. Memang, Hakim Barrett memiliki catatan paling ekstrim dalam menentang hak reproduksi sebagai calon Mahkamah Agung sejak pencalonan Hakim Robert Bork ditolak lebih dari 30 tahun yang lalu.”

Di tengah kontroversi seputar pencalonan Barrett, Biden menyatakan di Balai Kota NBC awal pekan ini bahwa, jika terpilih sebagai presiden, ia akan bergerak untuk melindungi hak-hak aborsi jika Mahkamah Agung membatalkan Roe v. Wade, bersumpah untuk menjadikannya “hukum negara. . “

Itu akan sulit, menurut Cristina Antelo, pengacara kebijakan pemerintah federal dan CEO perusahaan konsultan politik FEROX Strategies.

Sumpah Amy Coney Barrett

Antelo mengatakan presiden hanya dapat menandatangani undang-undang yang disahkan oleh kedua majelis Kongres, tidak bisa mengubah undang-undang itu sendiri.

“Biden mengatakan dia akan mendukung itu menjadi hukum negara, dan jika Senat beralih ke kontrol Dem di samping DPR tetap dalam kendali Dem; maka itu akan menjadi agenda kebijakannya,” katanya. “Presiden dapat menggunakan kekuatan pena mereka untuk membuat pernyataan melalui perintah eksekutif, seperti yang Trump coba lakukan. Tapi seperti yang telah kita pelajari, tidak banyak kekuatan yang sebenarnya di dalamnya.”

Sementara itu, Trump bersikeras bahwa dia tidak bertanya dan tidak tahu posisi Barrett di Roe v. Wade. Dalam sambutannya setelah pencalonannya bulan lalu, Barrett kembali bersumpah untuk mengesampingkan keyakinan pribadinya saat berada di Mahkamah Agung.

“Hakim bukanlah pembuat kebijakan,” katanya. “Dan mereka harus tegas dalam mengesampingkan pandangan kebijakan yang mungkin mereka pegang.”

Baca Juga :

$ 1 Juta Untuk Pensiun Mungkinkah?

Kepala Kesehatan Irlandia Merekomendasikan Lock Down

Trump Dikabarkan Mengalami Gejala Ringan Covid-19

Andrea
Seorang penulis kesehatan mental dan hubungan manusia, penulis berita nasional dan internasional
https://pojokjakarta.com

Leave a Reply

Top