You are here

Jimmy Lai, Maestro Media Hong Kong Dibebaskan

Maestro Media Hong Kong Jimmy Lai Dibebaskan

Foto Jimmy Lai, Maestro Media Hong Kong sumber : Assosiation Press

Maestro media Hong Kong Jimmy Lai dibebaskan dengan jaminan, mendesak pengunjuk rasa untuk ‘berhati-hati’. Lai adalah salah satu orang paling terkenal yang ditangkap berdasarkan undang-undang keamanan nasional baru Beijing.

Baca Juga :
Adanya Pekerja Paksa Muslim Uighur Di Cina, Benarkah? ,
Tuduhan Peretasan Data Vaksin Dibantah Tiongkok

Lai, pemilik Apply Daily, salah satu surat kabar Hong Kong yang paling banyak dibaca. Jimmy Lai adalah salah satu tokoh paling terkemuka yang ditahan di bawah penindasan yang lebih luas terhadap para pembangkang politik.

Sembilan Orang Lainnya Termasuk Dua Putra Lai Ditangkap

Sembilan orang lainnya termasuk dua putra Lai ditangkap pemerintah China pada hari Senin 10 Agustus 2020 atas tuduhan kolusi asing. Penangkapan mereka berdasarkan undang-undang keamanan nasional yang diterapkan China pada bulan Juni, Wall Street Journal melaporkan.

Lai dibebaskan dengan jaminan Rabu pagi. Berbicara kepada BBC setelah dibebaskan, dia mengatakan penangkapannya “baru permulaan.”

“Ketika saya ditahan, saya tidak bisa tidur,” kata Lai. “Saya berpikir, jika saya tahu itu akan terjadi pada saya sekarang, [dengan] lebih banyak kesulitan [dalam perjalanan], apakah saya akan melakukan hal yang sama? benda?

Lai mengatakan dia tidak menyesali tindakannya. Tetapi memperingatkan para pengunjuk rasa muda untuk “lebih berhati-hati dalam perlawanan kami untuk menjaga aturan hukum dan kebebasan kami.”

“Kita harus lebih berhati-hati dan kreatif dalam perlawanan. kita tidak bisa seradikal sebelumnya terutama orang muda. Karena semakin radikal kita, semakin pendek umur kita dalam perjuangan kita. Kita harus benar-benar menggunakan otak dan kesabaran kita, karena ini pertarungan yang panjang.”Kata Lai.

Semangat Jimmy Lai

Penangkapan Lai telah menyemangati para aktivis pro-demokrasi. Pada hari Selasa 11 Agustus 2020, Sejumlah orang berbaris di kios koran di seluruh kota untuk membeli koran yang sama. Mereka menyerahkan lebih dari 10 dolar Hong Kong ($ 1,25) untuk membeli salinan Apple Daily. Hal tersebut dilakukan sebagai upaya untuk membantu Apple Daily dan kebebasan pers bertahan.

Jimmy Lai, Jimmy Lai, Maestro Media Hong Kong Dibebaskan, Pojok Jakarta , Pojok Jakarta
Orang orang mengantre di kios berita untuk membeli Apple Daily di jalan pusat kota di Hong Kong pada Selasa 11 Agustus 2020 sebagai bentuk dukungan sehari setelah penangkapan pendirinya Jimmy Lai (AP)

Penangkapan massal telah memicu kekhawatiran bahwa undang-undang keamanan nasional yang baru akan digunakan untuk menekan perbedaan pendapat di Hong Kong. Setelah berbulan-bulan protes anti-pemerintah mengguncang kepemimpinan kota dan pemerintah pusat di Beijing tahun lalu.

Polisi telah memperluas penggunaan undang-undang tersebut sejak diberlakukan enam minggu lalu. Pertama menangkap pengunjuk rasa dengan slogan-slogan yang dianggap melanggar dan kemudian aktivis melalui unggahan online.

Baca juga : Ribuan Oposisi Memprotes Hasil Pemilu Belarus ,
Polisi Beirut Tewas Dalam Bentrokan Demo Antipemerintah

Apple Daily, yang terkenal dengan liputan selebriti serta kecamannya terhadap pemerintahan otoriter China. Apple Daily tetap menentang, mencetak 350.000 eksemplar, lima kali lipat dari cetakan biasa. Kegiatan ini berlangsung setelah penyelidik polisi meninggalkan Next Digital dan memberi tahu karyawan bahwa mereka dapat kembali bekerja.

Associated Press berkontribusi pada laporan ini.

Andrea
Seorang penulis kesehatan mental dan hubungan manusia, penulis berita nasional dan internasional
https://pojokjakarta.com

Leave a Reply

Top