You are here

Tuduhan Peretasan Data Vaksin Dibantah Tiongkok

Tuduhan Peretasan Data Vaksin Dibantah Tiongkok

Ilustrasi Tuduhan Peretasan Oleh Saksham Choudhary

China menyebut tuduhan AS tentang peretasan untuk mencuri data vaksin coronavirus “fitnah murni”. China mengatakan mereka tidak pernah berpartisipasi dalam pencurian keamanan siber. The Justice Department (DOJ) Amerika Serikat mendakwa peretas yang didukung pemerintah China pekan lalu.

China Merasa Di Fitnah Amerika Serikat

Peneliti Biologi China Dituduh Melakukan Penipuan Visa

Korea Utara Lock Down Karena Dugaan Kasus Covid-19

Peretas yang didukung oleh pemerintah Cina berusaha mencuri data vaksinasi coronavirus dari perusahaan bioteknologi yang berbasis di AS, Moderna Inc., seorang pejabat keamanan AS yang melacak peretasan Cina yang terungkap dalam laporan eksklusif Reuters, Jumat.

China mendorong balik tuduhan ini dan berkata, “Tuduhan semacam itu adalah fitnah murni.”

“Baru-baru ini yang disebut sumber dari pemerintah AS telah menuduh China melakukan peretasan untuk mencuri teknologi dan data penelitian vaksin A.S., tetapi tidak ada bukti apa pun,” kata Wang Wenbin, juru bicara Kementerian Luar Negeri Cina, dalam konferensi pers Jumat.

Webin menunjuk fakta bahwa sumber intelijen semuanya anonim. “Komunitas internasional dapat melihat melalui cara-cara menjelekkan seperti itu,” katanya.

Tuduhan Peretasan Terhadap China

Tuduhan peretasan yang dialamatkan kepada China oleh Amerika di cuitkan oleh Pompeo.

Tuduhan Peretasan di Twitter Pompeo

Sanggahan China di katakan oleh Webin. “Seperti yang telah kami katakan berulang kali, Cina memimpin dunia dalam penelitian dan pengembangan vaksin COVID-19,” kata Webin kepada wartawan, Jumat 31 Juli 2020. “Kita tidak perlu maju dengan pencurian dan kita tidak pernah melakukan itu.”
Juru bicara China mengatakan bahwa China sebenarnya khawatir tentang potensi peretasan dari aktor asing yang mencoba mencuri data mereka dalam perlombaan untuk menemukan vaksinasi untuk virus corona.

Departemen Kehakiman (DOJ) mendakwa dua warga negara Tiongkok yang bekerja untuk badan intelijen Tiongkok, Kementerian Keamanan Negara Amerika Serikat (the Ministry of State Security / MSS), pekan lalu karena tuduhan peretasahan terhadap Amerika Serikat dan sistem internasional.

Tuduhan peretasan oleh China juga dicuitkan di twitter FBI

“Para peretas mencuri terabyte data yang terdiri dari ancaman canggih dan produktif bagi jaringan A.S.,” kata DOJ dalam sebuah pernyataan pada 21 Juli.

“Para terdakwa memeriksa kerentanan dalam jaringan komputer perusahaan yang mengembangkan vaksin COVID-19, teknologi pengujian, dan perawatan,” tambah DOJ.

Menurut FBI, para peretas menargetkan kerentanan, menempatkan “program shell web” berbahaya dan perangkat lunak mencuri kredensial yang memungkinkan mereka mengakses komputer korban dari jarak jauh.

Para tersangka menargetkan delapan korban yang berafiliasi dengan “desain teknologi, proses pembuatan, mekanisme dan hasil pengujian, kode sumber, dan struktur kimia farmasi.”

DOJ tidak mengungkapkan nama-nama korban atau perusahaan yang menjadi sasaran para peretas.

Tetapi Moderna, yang dilaporkan mengumumkan pencalonan vaksin COVID-19 mereka pada bulan Januari, dihubungi oleh FBI dan memberitahukan tentang dugaan peretasan, terkait dengan dakwaan minggu lalu, menurut laporan Reuter.

Moderna dan Vaksin

Pemerintah AS dilaporkan telah memberikan dana hampir setengah miliar kepada Moderna untuk mendukung penelitian coronavirus mereka, menjadikan mereka salah satu pesaing utama di AS dan secara global dalam menemukan vaksin untuk virus yang telah menginfeksi lebih dari 17 juta dan menewaskan lebih dari 677.000 orang .

Moderna diperkirakan akan meluncurkan uji klinis bulan ini pada hingga 30.000 orang.

Webin meminta pemerintah asing untuk berhenti “mengolesi China dengan rumor” Jumat 31 Juli 2020. Dia kemudian meminta agar komunitas media berhenti menerbitkan informasi dari sumber anonim yang “tidak berdasar.”

Kebakaran Hutan Di Australia Membunuh Miliaran Hewan

Pemindahan Ribuan Pasukan Amerika Serikat Di Jerman

Andrea
Seorang penulis kesehatan mental dan hubungan manusia, penulis berita nasional dan internasional
https://pojokjakarta.com

2 thoughts on “Tuduhan Peretasan Data Vaksin Dibantah Tiongkok

Leave a Reply

Top