You are here

Pengadilan India Mendenda 98 Jamaah Indonesia

Pengadilan India Mendenda 98 Jamaah Indonesia

Foto Pengadilan India, sumber foto : hindustantimes.com

Pengadilan India mendenda 98 anggota Jamaah Tabligh Indonesia karena pelanggaran karantina. Sebuah pengadilan di India telah mendenda 98 anggota Tabligh Jamaat Indonesia. Tabligh tersebut dianggap pemerintah india sebagai gerakan misionaris Islam sedunia. Hal tersebut dianggap pemerintah india melanggar kebijakan imigrasi dan karantina di negara Asia Selatan. Selain 98 warga negara Indonesia, ada 23 warga negara Kirgistan yang juga menerima dakwaan ringan dari pemerintah India dalam kasus yang sama.

Konsulat China Di Houston Amerika Di Tutup

Italia Menolak Wisatawan Asal Amerika Serikat, Kenapa?

Amerika Serikat Dan Rusia, Ketegangan Di Afghanistan

Eropa Bereaksi Terhadap Penarikan AS Dari WHO

Dilansir dari india Times (23 Juli 2020), Pengadilan Delhi,pada hari Rabu 22 Juli 2020, mengizinkan 98 warga negara Indonesia bebas dengan membayar denda yang berbeda-beda. setelah mereka menerima tuntutan ringan berdasarkan proses tawar-menawar pembelaan, terkait dengan berbagai pelanggaran termasuk norma-norma visa saat menghadiri sidang Jamaah Tabligh di sini selama penguncian COVID-19.

Pengadilan India

Menteri Luar Negeri Retno Marsudi mengatakan pada hari Kamis 23 Juli 2020. Bahwa 98 warga negara Indonesia yang telah melakukan tawar-menawar pembelaan. Telah diperintahkan oleh pengadilan India untuk membayar 10.000 rupee atau masing-masing sekitar Rp 2 juta.

Sebanyak 436 orang Indonesia – dari lebih dari 700 orang Indonesia yang terdampar di India setelah menghadiri pertemuan Islam telah diadili tanggal 14 sampai dengan 16 Juli 2020.

Mereka dituduh melanggar ketentuan visa dan UU Penyakit Epidemik.

Selama persidangan, sebagian besar terdakwa mengakui pelanggaran tetapi mengatakan mereka tidak pernah bermaksud melanggar hukum.

Retno mengatakan bahwa 19 dari 751 anggota Jamaah Tabligh Indonesia di India telah pulang.

“Mereka telah melalui proses hukum dan telah memperoleh izin keluar,” katanya. “Jadi, saat ini, ada 732 Jamaah Tabligh Indonesia di India.”

Kementerian Luar Negeri melaporkan pada bulan Mei bahwa sekitar 1.129 anggota Jamaah Tabligh Indonesia terdampar di 13 negara asing, termasuk India, Pakistan, Bangladesh, Yordania dan Maroko, karena pandemi COVID-19.

Pada awal Juni, kementerian mengumumkan bahwa 360 telah kembali ke Indonesia.

Retno mengatakan pemerintah Indonesia akan terus berkomunikasi dengan dan memberikan bantuan hukum kepada anggota Jamaah Tabligh Indonesia yang tersisa di India.

“Kami akan memfasilitasi proses repatriasi independen mereka setelah mereka menjalani proses hukum dan memperoleh izin keluar. Kami juga menjaga komunikasi dengan pihak berwenang India,” tambahnya.

Andrea
Seorang penulis kesehatan mental dan hubungan manusia, penulis berita nasional dan internasional
https://pojokjakarta.com

Leave a Reply

Top