You are here

Adanya Pekerja Paksa Muslim Uighur Di Cina, Benarkah?

Adanya Pekerja Paksa Muslim Uighur Di Cina

Ilustrasi Adanya Pekerja Paksa Oleh lalesh aldarwish

Media Amerika Serikat New York Times melaporkan bahwa Cina menggunakan pekerja paksa Muslim Uighur untuk memproduksi massal PPE (personal protective equipment) coronavirus yang diekspor secara global. Adanya pekerja paksa muslim Uighur di Cina karena adanya permintaan PPE yang meningkat. Setidaknya satu pengiriman dikirim ke perusahaan pemasok medis di Georgia dari sebuah pabrik di Provinsi Hubei Cina.

Adanya Pekerja Paksa Muslim Uighur

Penyelidikan oleh New York Times melaporkan pada hari minggu 19 juli 2020. Bahwa perusahaan-perusahaan China menggunakan program tenaga kerja yang dikelola pemerintah untuk memaksa minoritas Uighur. Minoritas Uighur sebagian besar adalah Muslim. Mereka dilaporkan dipekerjakan secara paksa untuk membuatan masker dan peralatan pelindung pribadi lainnya. Adanya pekerja paksa muslim uighur untuk memenuhi peningkatan permintaan selama pandemi coronavirus.

Seruan Kesetaraan Global Oleh Antonio Guterres dari PBB

Kontroversi Kantor Keamanan China Di Hong Kong

China VS USA, Di Laut Cina Selatan

Meskipun sebagian besar peralatan yang dilaporkan diproduksi melalui kerja paksa Uighur didistribusikan di dalam negeri. Beberapa perusahaan Cina yang berpartisipasi dalam program transfer kerja juga mengirimkan pengiriman di pasar global.

New York Times melaporkan setidaknya satu pengiriman dikirim ke perusahaan pemasok medis di Georgia. Pengiriman tersebut berasal dari sebuah pabrik di Provinsi Hubei China. Dilaporkan lebih dari 100 pekerja Uighur ditugaskan di pabrik tersebut.

Pekerja Uighur

Program transfer pekerjaan melibatkan pengiriman pekerja Uighur dari rumah mereka di wilayah Xinjiang ke pabrik dan pekerjaan layanan lainnya. Mereka diharuskan untuk belajar bahasa Mandarin dan berjanji setia kepada China pada upacara pengibaran bendera setiap minggu.

Sebelum pandemi melanda, hanya empat perusahaan di Xinjiang yang membuat peralatan pelindung tingkat medis, menurut Administrasi Produk Medis Nasional China. Pada 20 Juni, setidaknya 51 perusahaan di wilayah ini menghasilkan APD tingkat medis. Dari mereka yang 51, setidaknya 17 berpartisipasi dalam program tenaga kerja yang dikelola negara yang melibatkan pekerja Uighur, Times melaporkan, mengutip laporan media pemerintah dan catatan publik.

Media yang dikelola pemerintah China telah mempublikasikan program tersebut untuk membantu mengangkat kaum Uighur dari kemiskinan dengan memberi mereka pekerjaan dan menghilangkan ekstrimisme agama. Tetapi hukuman dan kuota yang diberlakukan oleh pemerintah Tiongkok menunjukkan bahwa partisipasi dalam program ini tidak disengaja.

Ini terjadi ketika Menteri Luar Negeri Inggris Dominic Raab pada hari Minggu menuduh Beijing melakukan pelanggaran HAM yang “kasar dan mengerikan” terhadap penduduk Uighur di provinsi Xinjiang di China barat. Raab mengatakan bahwa sementara Inggris menginginkan hubungan baik dengan Cina, Inggris tidak dapat bertahan di tengah laporan sterilisasi paksa dan kamp pendidikan massal yang menargetkan populasi Uighur di Xinjiang.

“Jelas bahwa ada pelanggaran HAM berat dan mengerikan yang terjadi. Kami bekerja dengan mitra internasional kami dalam hal ini. Ini sangat, sangat meresahkan, ”katanya kepada BBC.

Bantahan Cina

Liu Xiaoming, duta besar Tiongkok, membantah selama wawancara dengan BBC bahwa ada kamp konsentrasi di Xinjiang dan bersikeras bahwa “tidak ada yang disebut pembatasan populasi.” Ketika dihadapkan dengan rekaman drone yang menunjukkan Uighur ditutup matanya dan dibawa ke kereta, Liu mengklaim ada banyak “tuduhan palsu” terhadap China.

Hubungan antara Cina dan negara-negara Barat semakin terpecah setelah Cina memberlakukan undang-undang keamanan nasional di Hong Kong, wilayah semi-otonom yang diserahkan Inggris ke Cina pada tahun 1997. Inggris baru-baru ini memutuskan untuk melarang raksasa telekomunikasi China Huawei terlibat di Inggris Jaringan seluler 5G super cepat.

Referensi :

Andrea
Seorang penulis kesehatan mental dan hubungan manusia, penulis berita nasional dan internasional
https://pojokjakarta.com

Leave a Reply

Top